Kompas.com - 24/10/2021, 20:35 WIB
Ilustrasi berjemur. SHUTTERSTOCKIlustrasi berjemur.

KOMPAS.com – Tabir surya atau sunscreen memang dapat mencegah kulit kita terpanggang matahari dan mencegah kerusakan kulit. Namun, bagaimana jika tabir surya yang kita pakai malah menjadi beracun bagi kita?

Ternyata, itu bisa benar-benar terjadi. Setidaknya menurut sebuah studi baru yang melibatkan para ilmuwan di Oregon State University.

Disebutkan tabir surya dengan dengan seng oksida (zinc oxyde) dapat kehilangan keefektifannya dan menjadi beracun setelah dua jam terpapar radiasi sinar ultraviolet.

Temuan yang dipublikasikan dalam jurnal 'Photochemical and Photobiological Sciences' itu menganalisis toksisitas pada ikan zebra, ikan yang memiliki kesamaan tingkat molekuler, genetik, dan seluler yang sama dengan manusia, membuat hasil penelitiannya cukup relevan.

Pasar sunscreen global diprediksi bernilai lebih dari 24 miliar dolar AS atau sekitar Rp 341 triliun pada akhir dekade ini.

Baca juga: 6 Mitos Menyesatkan dalam Penggunaan Tabir Surya

Tiga peneliti, yaitu Robyn Tanguay dan Lisa Truong dari fakultas Ilmu serta rekan mereka, Claudia Santillan, mencoba mencari tahu tentang seberapa stabil, aman, dan efektif bahan tabir surya dalam kombinasi dan bukan sebagai kompinen individu, seperti saat disetujui oleh Food and Drug Administration?

Bagaimana dengan keamanan produk kimia yang dihasilkan dari reaksi yang disebabkan oleh paparan sinar matahari?

Tanguay yang merupakan professor dan pakar internasional di bidang toksikologi itu  berpendapat, tabir surya adalah produk yang membantu mengurangi paparan sinar UV dan kanker kulit, meski belum jelas apakah penggunaan beberapa formulasi tabir surya memiliki toksisitas yang tidak diinginkan akibat interaksi antara beberapa bahan dan sinar UV.

Pemikiran bahwa tabir surya aman berasal dari banyaknya produk yang menggunakan bahan banyak bahan, namun membatasi yang lain.

Terkadang, hal ini dilakukan berdasarkan data yang terbatas. Misalnya saja, oxybenzone yang telah dihentikan produksinya karena khawatir akan merusak terumbu karang.

"Tabir surya yang mengandung senyawa anorganik seperti seng oksida atau titanium dioksida yang menghalangi sinar UV, kerap dipasarkan sebagai alternatif yang aman pada  senyawa molekul kecil organik yang menyerap sinar UV," kata Tanguay.

Baca juga: Sering Dikira Sama, Ini 4 Perbedaan Sunscreen dan Sunblock

Masih banyak orang belum memahami perbedaan sunscreen dan sunblock. Keduanya kerap dianggap sama, padahal sebetulnya memiliki beberapa perbedaan.FREEPIK/GPOINTSTUDIO Masih banyak orang belum memahami perbedaan sunscreen dan sunblock. Keduanya kerap dianggap sama, padahal sebetulnya memiliki beberapa perbedaan.

Tim ilmuwan akhirnya membuat lima campuran yang mengandung filter UV, bahan aktif dalam sunscreen, dari berbagai produk yang tersedia di Amerika Serikat dan Eropa.

Mereka juga membuat campuran tambahan dengan bahan yang sama, ditambah seng oksida dalam jumlah lebih sedikit dari yang direkomendasikan secara komersial.

Lalu, para peneliti membuat campuran tersebut terpapar radiasi ultra violet selama dua jam dan menggunakan spektroskopi untuk memeriksa fotostabilitasnya, alias meneliti  apa yang dilakukan sinar matahari terhadap senyawa dalam campuran dan kemampuan pelindung UV-nya.

Baca juga: Cara Mudah Melindungi Kulit dari Sinar Ultraviolet

Tak hanya itu, para ilmuwan juga melihat apakah radiasi UV menyebabkan salah satu campuran menjadi racun bagi ikan zebra, organisme yang banyak digunakan dunia penelitian.

Ikan tersebut diteliti mulai dari telur hingga berenang dalam lima hari, sampai ditemukan bahwa campuran yang terpapar UV tanpa seng oksida tidak menyebabkan perubahan signifikan pada ikan.

“Ada beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa tabir surya dapat bereaksi dengan cepat di bawah paparan sinar UV, sehingga cukup mengejutkan betapa sedikitnya pengujian toksisitas yang telah dilakukan pada produk fotodegradasi," kata Truong.

"Temuan kami menunjukkan bahwa formula berbasis molekul kecil yang tersedia secara komersial, yang merupakan dasar dari formula yang kami pelajari, dapat digabungkan dalam rasio bahan berbeda yang meminimalisir fotodegradasi,” tambahnya.

Kendati demikian, para ilmuwan melihat adanya perbedaan besar dalam fotostabilitas dan fototoksisitas ketika partikel seng oksida ditambahkan, baik dalam nanopartikel atau mikropartikel yang lebih besar.

Baca juga: Wisatawan Thailand Dilarang Pakai Sunscreen yang Tak Ramah Terumbu Karang

"Terlepas dari ukurannya, seng oksida mendegradasi campuran organik dan menyebabkan hilangnya lebih dari 80 persen perlindungan filter organik terhadap sinar ultraviolet-A. Sinar ini merupakan 95 persen radiasi UV yang mencapai bumi," kata Santillan.

Santilan juga menambahkan bahwa produk fotodegradasi yang diinduksi seng-oksida menyebabkan peningkatan yang signifikan terhadap kecacatan ikan zebra yang digunakan untuk menguji toksisitas.

“Itu menunjukkan bahwa partikel seng oksida dapat menyebabkan degradasi yang dapat membahayakan ekosistem perairan dan lingkungan," ujarnya.

Dia juga terkejut bahwa kelima campuran molekul kecil iitu ternyata photostable. Namun, ia tidak terkejut bahwa menambahkan partikel seng oksida ke dalam campuran itu dapat menyebabkan racun saat terpapar sinar UV.

"Temuan ini akan mengejutkan banyak konsumen yang disesatkan oleh label 'bebas nano' pada tabir surya berbasis mineral yang menyiratkan bahwa tabir surya aman hanya karena tidak mengandung partikel yang lebih kecil," katanya.

Karena itu, yang lebih penting dari ukuran adalah identitas logam, struktur kristalnya, dan lapisan permukaannya.

Baca juga: Ini Perbedaan Dua Jenis Sunscreen Jenis Fisik dan Kimia

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.