Kompas.com - 26/10/2021, 19:03 WIB

KOMPAS.com - Menerapkan fesyen yang lebih berkelanjutan (sustainable) tentu membutuhkan penyesuaian pada isi lemari kita.

Meski, hal tersebut mungkin akan sulit dilakukan bagi sebagian orang karena mereka harus menekan kebiasaan berbelanja atau mungkin tidak lagi menggunakan merek tertentu.

Fesyen berkelanjutan memang bukan sekadar menahan diri agar tidak terus membeli tren mode terbaru, tetapi juga memastikan produk yang kita beli juga ramah lingkungan. 

Tenang saja, tidak sesulit kelihatannya kok. Untuk mempraktikannya, kita bisa mencoba tujuh langkah sederhana dalam membuat isi lemari pakaian menjadi lebih berkelanjutan, seperti yang dilansir dari laman Harpers Baazar berikut ini.

1. Memakainya minimal 30 kali

Pendiri perusahaan sertifikasi keberlanjutan Eco Age, Livia Firth, memulai kampanye #30Wears untuk mendorong kita agar hanya membeli suatu barang jika kita benar-benar tahu bahwa items tersebut pasti kita pakai.

"Pesan terbesar adalah setiap kali kita membeli sesuatu, selalu berpikir apakah kita akan memakainya minimal 30 kali atau tidak," terangnya.

"Jika jawabannya ya, maka belilah. Tapi jangan membelinya kalau kita ragu atau mungkin menjawab tidak," sambung dia.

Baca juga: Perusahaan Ini Ciptakan Produk Fesyen dari Gas Rumah Kaca

Selain itu, hindari membeli pakaian yang hanya kita gunakan untuk satu kali kesempatan saja.

Kemudian, pilihlah potongan yang lebih serbaguna, yang dapat dipadukan dengan banyak cara alias mix and match sehingga tetap terlihat trendi di masa mendatang.

2. Mendapatkan lebih banyak informasi

Salah satu hal tersulit dalam mencoba lebih berkelanjutan adalah mengetahui dari mana harus memulai dan di mana harus berbelanja.

Untungnya, sekarang semua hal jauh lebih mudahdengan adanya begitu banyak merek yang berfokus pada berkelanjutan.

"Media sosial adalah cara mudah untuk berkomunikasi secara langsung kepada merek saat melakukan pembelian untuk memastikan kita membeli dari merek yang sesuai dengan nilai-nilai kita," kata Amy Powney, direktur kreatif di label berkelanjutan Mother of Pearl.

Ilustrasi belanja onlineSHUTTERSTOCK Ilustrasi belanja online

Lakukan beberapa riset untuk mendapatkan lebih banyak informasi, sehingga kita punya  pilihan label mana yang sesuai dengan kita dan pastinya mengedepankan prinsip keberlanjutan.

Baca juga: Simak, 9 Gaya Hidup Pro Keberlanjutan yang Jadi Tren di 2021

3. Ubah sikap kita dalam berbelanja

"Setiap item pakaian baru yang dibuat memiliki jejak karbon yang melekat pada pembuatannya, tetapi jumlah energi baru yang dibutuhkan untuk memproduksi pakaian vintage adalah nol," kata aktris Emma Watson dalam sebuah kesempatan.

Menurut dia, pakaian vintage memiliki peran besar dalam membuat dunia fesyen lebih berkelanjutan.

Selain itu memakai ulang pakaian lawas juga dapat mengurangi jejak karbon yang mencakup 132 juta metrik ton batu bara, yang digunakan setiap tahun saat melalui produksi serat baru, pewarnaan dan pemutihan pakaian, serta 6-9 triliun liter air.

Cara lain yang ramah lingkungan untuk memperbarui lemari pakaian kita adalah dengan memilih pakaian sewa.

Mengingat bahwa 300.000 ton pakaian yang tidak diinginkan dibuang, tidak didaur ulang, setiap tahun, jelas bahwa berbagi pakaian menjadi langkah menuju masa depan yang lebih berkelanjutan.

Dengan menggunakan platform sewa pakaian, itu berarti akan lebih sedikit yang dibeli dan lebih sedikit yang tersisa untuk menghancurkan planet kita.

Baca juga: Tren Thrifting Shop, Trik Fashionable Sekaligus Peduli Lingkungan

4. Sumbangkan pakaian tidak digunakan

Menyumbangkan pakaian yang tidak digunakan akan membantu orang lain yang membutuhkan dan membuat lingkungan kita menjadi lebih berkelanjutan.

Maka dari itu, hiduplah dengan berpegang  bahwa setiap kali kita membeli sesuatu, kita pasti akan menyumbangkan sesuatu.

5. Rawat pakaian agar tahan lebih lama

Membeli pakaian yang berkualitas tinggi pastinya juga akan lebih tahan lama. Meski begitu, kita tetap perlu merawat pakaian dengan benar dan memastikannya dalam kondisi terbaik.

CEO dan salah satu pendiri Steamery Stockholm, Frej Lewenhaupt bahkan merekomendasikan kita untuk berinvestasi pada alat-alat perawatan pakaian seperti setrika uap yang efisien dan membuat pakaian kita lembut. 

Tak hanya itu, setrika uap juga mampu mengurangi bau tak sedap, membunuh bakteri, dan menghilangkan kerutan di pakaian kita.

Baca juga: 5 Manfaat Setrika Selain Merapikan Pakaian

6. Memperbaiki pakaian

Pelajari cara memperbaiki pakaian atau lebih mudah lagi bawa ke tempat yang lebih profesional untuk melakukannya, sehingga kita dapat menghindari membeli pakaian baru.

Menjadi berkelanjutan bisa sesederhana menemukan penjahit hebat yang dapat kita andalkan, daripada membuang pakaian saat sudah usang.

Apalagi, tidak semua pakaian yang kita sumbangkan atau berikan pada unit daur ulang dipergunakan sesuai dengan tujuannya. Ada pula yang berakhir di tempat pembuangan sampah.

7. Pilih kualitas daripada kuantitas

Ini semua tentang perencanaan. Membeli barang berkualitas lebih baik dan lebih berkelanjutan karena akan menghabiskan lebih banyak uang daripada membeli produk murah yang cepat rusak.

Namun, ini semua tentang mengubah pola pikir kita. Ya, harganya lebih mahal, tetapi kita cenderung memilikinya lebih lama dan akan membeli lebih sedikit per musim secara keseluruhan.

Membeli hanya beberapa pakaian berkualitas tinggi dalam setahun daripada banyak pakaian yang lebih murah dan kurang ramah lingkungan akan mengurangi jejak karbon kita.

Baca juga: Begini Cara Mengembalikan Pakaian yang Menyusut Setelah Dicuci

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.