Kompas.com - 08/11/2021, 18:20 WIB

KOMPAS.com - Bahaya merokok bagi kesehatan rasanya sudah jadi hal yang diketahui secara umum.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) mencatat bahwa merokok dapat menyebabkan penyakit dan kecacatan, serta membahayakan hampir semua organ tubuh.

Di Amerika sendiri, lebih dari 16 juta orang hidup dengan penyakit yang disebabkan karena kebiasaan merokok. Untuk setiap orang yang meninggal karena merokok, setidaknya 30 orang hidup dengan penyakit serius yang berhubungan dengan rokok.

Secara umum, bahaya merokok termasuk menyebabkan kanker, penyakit jantung, stroke, penyakit paru-paru, diabetes, dan penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), yang meliputi emfisema dan bronkitis kronis.

Merokok juga meningkatkan risiko tuberkulosis, penyakit mata tertentu, dan masalah sistem kekebalan tubuh, termasuk rheumatoid arthritis.

Bahaya merokok juga tidak terbatas pada orang yang merokok saja. Mereka yang terpapar asap rokok atau secondhand smoker juga merasakan dampak buruknya.

Setiap tahunnya, paparan asap rokok berkontribusi terhadap sekitar 41.000 kematian pada orang dewasa yang tidak merokok dan 400 kematian pada bayi.

Efek negatif merokok memang tidak muncul secara tiba-tiba, namun kerusakannya bisa bertahan selama bertahun-tahun.

Kabar baiknya, berhenti merokok bisa menurunkan banyak risiko kesehatan yang menyertai kebiasaan buruk ini.

Berikut ulasan lebih lanjut mengenai bahaya merokok bagi kesehatan.

Baca juga: 6 Cara Membersihkan Paru-paru Setelah Berhenti Merokok

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.