Kompas.com - 11/11/2021, 11:14 WIB
Sebagai alternatif yang dianggap lebih sehat, banyak orang beralih menggunakan garam himalaya atau dikenal dengan nama himalayan salt. Tapi ternyata, garam tetaplah garam yang asupannya harus ditakar demi kesehatan.

PEXELS/MONICORE Sebagai alternatif yang dianggap lebih sehat, banyak orang beralih menggunakan garam himalaya atau dikenal dengan nama himalayan salt. Tapi ternyata, garam tetaplah garam yang asupannya harus ditakar demi kesehatan.

KOMPAS.com - Garam jamak dipercaya masyarakat sebagai pemicu hipertensi alias tekanan darah tinggi.

Namun makanan tanpa garam terasa hambar sehingga tidak enak dimakan dan malah mengganggu selera.

Sebagai alternatif yang dianggap lebih sehat, banyak orang beralih menggunakan garam himalaya atau dikenal dengan nama himalayan salt.

Garam himalaya juga jauh lebih mahal dibandingkan garam meja atau dapur lainnya.

Baca juga: Manfaat Garam Himalaya Dibandingkan Garam Biasa, Mana Lebih Sehat?

Garam berwarna merah muda pupus ini dipercaya memiliki kandungan lebih murni, sehingga jauh lebih sehat dan aman dikonsumsi untuk penderita tekanan darah tinggi.

Garam Himalaya bukan jaminan bebas darah tinggi

Garam himalaya adalah jenis garam berwarna merah muda yang ditambang dari kawasan pertambangan garam Khewra, di dekat Himalaya, wilayah Pakistan.

Tambang tersebut merupakan sumber garam tertua dan terbesar di dunia yang diyakini terbentuk sejak jutaan tahun lalu.

Garam ini diekstraksi secara manual dan minim proses pemurnian, sehingga minim tambahan zat kimia.

Namun, bukan berarti konsumsi garam himalaya menjamin kita bebas dari penyakit tekanan darah tinggi atau hipertensi.

Baca juga: Benarkan Garam dan Makanan Asin Memicu Tekanan Darah Tinggi?

Sebab, risiko hipertensi dikaitkan dengan jumlah natrium (sodium) yang kita konsumsi sehari-hari.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.