Kompas.com - 11/11/2021, 12:11 WIB

Hubungan antara talc dan asbes

Menurut Occupational Safety and Health Administration (OSHA), asbes atau asbestos adalah sekelompok serat mineral yang tahan terhadap panas dan korosi.

Berkat sifat-sifat ini, asbes sering digunakan sebagai bahan bangunan, mulai dari insulasi pipa hingga ubin lantai.

Saat ini, asbes dinyatakan dapat membahayakan kesehatan karena memiliki kandungan karsinogen, sehingga ketika kita menghirupnya itu dapat menyebabkan penyakit paru-paru dan kanker.

Environmental Working Group (EWG) mengungkapkan bahwa talc ditambang dari batuan yang umumnya mengandung asbes.

Oleh karena itu, untaian asbes mungkin ada dalam talc yang masih mentah.

Sebuah tes yang dilakukan oleh EWG, yang diterbitkan November 2020 di Environmental Health Insights, menemukan bahwa 14 persen kosmetik berbasis talc mengandung asbes.

Sementara, pengujian FDA mengungkapkan bahwa 21 persen kosmetik dengan talc juga memiliki jejak asbes.

Baca juga: Hati-hati, Sejumlah Kosmetik Mengandung Asbes

Tidak menyebabkan kanker ovarium

American Cancer Society menemukan bahwa ada hubungan yang jelas antara paparan asbes dan kanker ovarium.

Tetapi, data yang paling lengkap dan terkini tidak mendukung hubungan antara penggunaan bedak tabur di sekitar area vagina dengan kanker ovarium.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Livestrong
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.