Kompas.com - 05/12/2021, 15:11 WIB
Ilustrasi PIXABAYIlustrasi

KOMPAS.com - Mom shaming atau perundungan pada seorang ibu, seringkali dilakukan lewat komentar tidak menyenangkan atau nasihat yang tidak diminta.

Jenis perundungan ini terjadi ketika orang berkomentar soal penampilan fisik ibu, berat badan anak, perilaku, atau bahkan jenis pakaian yang dikenakan. Kritik bertubi-tubi ini bisa datang dari banyak pihak, termasuk orangtua, tetangga dan netizen.

Mom shaming terjadi ketika orang lain menilai secara negatif keputusan pengasuhan yang kita terapkan, dalam berbagai cara.

Mom shaming membuat banyak ibu tertekan sehingga terganggu kesehatan mentalnya. Sayangnya, banyak perempuan kesulitan menghadapinya karena tidak mendapatkan dukungan mental dari suaminya.

Baca juga: Mengenal 5 Jenis Mom Shaming dan Cara Menghadapinya

Pentingnya dukungan suami pada korban mom shaming

Mom shaming menyebabkan korbannya merasa dipermalukan, memicu rasa bersalah dan rendah diri sehingga merasa tidak layak menjadi ibu. Mom shaming menjadi fenomena yang terjadi di banyak daerah sejak masa ke masa.

"Sejujurnya, saya kira mom-shaming telah terjadi sejak ibu pertama menjadi nenek pertama," kata Dena Kouremetis, penulis sekaligus pakar dari Psychology Today.

Menurutnya, banyak pelaku mom shaming mungkin memiliki niat baik lewat komentar yang dilontarkannya. Jadi penting untuk mempertahankan perspektif yang sehat tentang semua masukan yang tidak diinginkan itu.

Namun jika hal itu sudah memberikan dampak buruk untuk kesehatan mental kita maka penting untuk mendiskusikannya pada suami. Sayangnya, banyak pria tidak peka dan kurang menyadari mom shaming yang terjadi serta dampak buruknya pada istrinya.

Penting untuk meyampaikannya kepada suami agar bisa membantu kita menghentikan mom shaming sekaligus berbagai efeknya.

Baca juga: Agar Suami Mau Berbagi Peran Mengurusi Pekerjaan Rumah

Minta dukungan secara langsung

Suami mungkin menganggap remeh mom shaming yang kita alami dan hanya memberikan tanggapan ringan soal keluhan tersebut. Bersikaplah tegas dengan suami dan sampaikan bahwa kita benar-benar tersiksa dengan berbagai nasihat tak diundang itu.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.