Kompas.com - 10/12/2021, 11:19 WIB

KOMPAS.com - Trigliserida merupakan lemak yang dihasilkan oleh hati lewat asupan nasi, mentega, daging, dan susu.

Trigliserida adalah hasil olahan dari lemak yang tidak langsung digunakan tubuh, setelah lemak dari asupan makanan diolah sebagai energi.

Tapi, trigliserida sewaktu-waktu bisa digunakan sebagai energi bila dibutuhkan oleh tubuh.

Meski begitu, jumlah trigliserida yang terlalu berlebihan dalam tubuh juga tidak baik.

Jika dibiarkan jenis lemak ini bisa membahayakan kesehatan karena mirip dengan kolesterol jahat atau LDL.

Kadar trigliserida yang tinggi dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke.

Agar hal ini bisa dicegah, seseorang harus menerapkan pola hidup yang sehat dan teratur.

“Kami semakin menyadari bahwa peningkatan trigliserida merupakan masalah utama dan tidak boleh diabaikan,” kata ahli jantung Steven Nissen, MD.

Baca juga: Demi Kesehatan, Berikut Cara Turunkan Kadar Trigliserida dalam Darah

Nissen yang juga Chief Academic Officer, Sydell dan Arnold Miller Family Heart, memberikan sejumlah tips yang bisa diikuti banyak orang.

Apakah trigliserida bisa diturunkan?

Mirip dengan kolesterol, trigliserida berasal dari makanan yang dimakan dan diolah melalui hati.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.