Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Pentingnya "Speak Up" bagi Korban "Body Shaming"

Kompas.com - 28/12/2021, 07:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Alifia Putri Yudanti & Ristiana D Putri

Di zaman yang penuh dengan kemudahan akses informasi ini, body shaming masih menjadi isu yang cukup meresahkan bagi semua orang.

Siapa saja bisa terkena body shaming, bahkan figur publik sekali pun. Masih banyak orang yang melakukan body shaming tak sadar bahwa tindakannya itu tercela.

Body shaming kerap dilontarkan oleh orang terdekat maupun yang tak dikenal.

Mirisnya, orang terdekat yang seharusnya mendukung dan melindungi, malah mengatakan hal-hal tak baik tentang fisik kita.

Perkataannya cenderung menyakitkan hati hingga berdampak pada penurunan rasa percaya diri dan kesehatan mental.

Kasus ini di Indonesia masih tergolong cukup tinggi. Berdasarkan laporan ZAP Beauty Index pada 2020, sekitar 62,2 persen perempuan di Indonesia pernah menjadi korban body shaming selama hidupnya.

Data tersebut membuktikan bahwa banyak orang belum teredukasi soal dampak dari body shaming yang mereka lakukan.

Body shaming membuat manusia seakan-akan hanya dinilai melalui fisiknya tanpa melihat dari aspek lain.

Masyarakat yang telah menetapkan standar tertentu, membuatnya secara tak sadar memproyeksikannya ke orang lain.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.