Kompas.com - 06/01/2022, 19:22 WIB

KOMPAS.com - Orang yang berkepribadian perfeksionis memang memiliki sisi keunggulan dari orang-orang di sekitarnya.

Misalnya, ia dikenal sangat teliti, perhatian terhadap detail, pekerja keras, hingga punya standar kerja yang tinggi.

Meski begitu, tidak selamanya orang yang perfeksionis merasakan banyak hal menyenangkan.

Ada beberapa kelemahan dari sifat perfeksionis yang seringkali membuat orang lain tidak suka, bahkan jengkel.

Jika kamu menyadari sifat perfeksionis cukup dominan dalam kepribadianmu, ada sejumlah cara yang bisa kamu lakukan menurut psikolog Scott Bea, PsyD.

“Langkah pertama adalah mengenal diri sendiri. Kenali apakah self-talk Anda positif atau negatif. Juga, pahami apa itu perfeksionisme dan bagaimana hal itu dapat bekerja dalam hidup Anda," ujar Dr. Bea.

Apa itu perfeksionisme?

Perfeksionisme adalah sifat suka mengejar kesempurnaan. Sifat ini memiliki standar kinerja yang sangat tinggi.

Menurut Dr. Bea, orang yang perfeksionis suka mengkritik diri sendiri. Tapi, sebaliknya mereka takut dikritik oleh orang lain.

Bagi banyak orang, perfeksionisme dimulai sejak masa kanak-kanak.

“Bisa ditanamkan oleh orang tua, guru, atau figur berpengaruh lainnya,” kata Dr. Bea.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.