Kompas.com - 10/01/2022, 08:08 WIB

Selama mempersiapkan diri sebagai orangtua, Tri mengatakan bahwa spirit doll bisa menyalurkan naluri mengasuh karena risikonya lebih kecil dan relatif lebih mudah dipelihara.

Menciptakan realitas semu

Tri mengatakan bahwa ada 'bahaya' secara psikologis ketika seseorang memperlakukam spirit doll-nya secara berlebihan.

Ia menyebut, seseorang bisa kehilangan realitasnya jika terikat emosi yang kemudian membangun realitas sendiri yang sifatnya semu.

"Mengganggap boneka tersebut bernyawa atau ada arwahnya dan memberikan fasilitas yang berlebihan, cenderung mengarah pada hal-hal yang sifatnya mubazir," ungkap Tri.

"Jika sudah demikian, ada baiknya lingkungan sosial segera membantu yang bersangkutan untuk kembali pada realitas yang sesungguhnya. Bila perlu melibatkan bantuan profesional bila mulai menampakkan gejala yang semakin menyimpang," ujarnya.

Saran yang dikemukakan Tri juga senada dengan yang disampaikan dokter spesialis kedokteran jiwa RS Omni Alam Sutera, dr. Andri, Sp.Kj., FAPKM.

Ia menjelaskan bahwa ketika seseorang menganggap spirit doll-nya bisa memberi tanggapan, berbicara, atau mendengar maka memeriksakan diri ke psikolog atau psikiater adalah solusinya.

Apalagi jika orang yang bersangkutan tidak bisa membedakan bahwa kehidupan yang dijalani dengan spirit doll bukanlah hal yang nyata, melainkan hanya permainan belaka.

"Karena tentunya keadaan seperti itu di luar daripada kejiwaan atau kenormalan," imbuhnya.

Baca juga: Latih Keterampilan Empati Anak dengan Bermain Boneka

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.