Kompas.com - 14/01/2022, 10:11 WIB

KOMPAS.com - Kanker ovarium adalah salah satu penyakit mematikan yang mengintai para perempuan.

Berdasarkan data terakhir dari Global Burden of Cancer Study (Globocan), Indonesia mencatat 14.896 kasus baru kanker ovarium pada 2020.

Angka ini menjadikan kanker ovarium berada di urutan lima teratas dari jenis kanker yang hanya terjadi pada perempuan.

Riset lainnya membuktikan, satu dari 78 perempuan berisiko menderita kanker ovarium dalam salah satu fase hidupnya.

Baca juga: Pakar Ungkap Pemicu Kanker Ovarium, Salah Satunya Makanan

Sayangnya, kesadaran soal penyakit ini di kalangan perempuan masih rendah jika dibandingkan jenis kanker lainnya.

Pemahaman yang terbatas ini membuat risiko kematian kanker ovarium lebih tinggi karena lambatnya penanganan.

Ketua Himpunan Onkologi Ginekologi Indonesia (HOGI) Dr. dr. Brahmana Askandar, SpOG(K), K-Onk mengatakan kanker ovarium tergolong sebagai silent killer bagi perempuan.

"Karena penyakit itu tidak menunjukkan gejala apapun di stadium awal, deteksi dininya juga tidak ada," jelasnya dalam virtual press conference, Kamis (13/01/2022).

Berdasarkan pengalamannya, 80 persen pasien kanker ovarium datang ketika sudah di fase stadium lanjut sehingga pengobatan yang bisa ditempuh terbatas.

Padahal, Dokter Brahmana mengatakan, jika ditemukan lebih dini, 94 persen pasien dapat hidup lebih dari lima tahun setelah didiagnosis.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.