Kompas.com - 08/02/2022, 17:58 WIB

KOMPAS.com - Gejala seperti batuk, sesak napas, pusing, termasuk hilang kemampuan untuk mengecap dan mencium merupakan tanda paling umum dari infeksi Covid-19.

Tapi sejumlah pasien yang sempat dirawat karena positif Covid-19 memberi pengakuan yang mengejutkan sebab mereka mengalami kerontokan rambut.

Pasien mendapati rambutnya rontok setelah beberapa bulan dipulangkan usai menjalani perawatan di rumah sakit.

Hal ini juga dibenarkan oleh Institute of Trichologists (IoT) Inggris yang menyebut sekitar 79 persen anggotanya melihat kasus kerontokan rambut pascasembuh dari Covid-19 di kliniknya.

Menurut para ahli, kasus kerontokan rambut merupakan gejala tidak langsung usai pasien sembuh dari Covid-19.

Baca juga: Menjajal Perawatan Biolage untuk Atasi Rambut Rontok dan Lepek

Kerontokan rambut yang terjadi setelah infeksi Covid-19 terjadi karena peradangan yang terlalu aktif di dalam tubuh.”

Demikian dikatakan Alexis Young, dokter kulit dari Hackensack University Medical Center.

"Peradangan, bukan virus itu sendiri, yang dapat menyebabkan perubahan dalam siklus rambut," ujar dia.

Saat bahan kimia di tubuh seseorang meningkat untuk melawan infeksi, ini dapat mengakibatkan rambut beralih dari fase pertumbuhan ke fase kerontokan sebelum waktunya.

Rambut rontok setelah situasi stres bukanlah hal yang aneh,” tambah Young.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber yahoo.com
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.