Kompas.com - 10/02/2022, 17:08 WIB

KOMPAS.com - Perubahan pola makan bisa memengaruhi banyak hal dalam tubuh kita, termasuk bisa memperpanjang usia hidup.

Hal ini terbukti dalam studi yang diterbitkan di jurnal PLOS Medicine belum lama ini.

Dikatakan jika, usia hidup seseorang bisa bertambah 13 tahun jika pola makannya dirubah sejak muda.

Studi ini menciptakan model soal yang mungkin terjadi pada umur panjang pria atau wanita jika mengganti pola makan khas ala Barat.

Caranya dengan mengganti pola makan yang berfokus pada daging merah dan makanan olahan dengan buah, sayuran, kacang-kacangan, dan biji-bijian.

Baca juga: Pola Makan Sehat dan Berkelanjutan Dimulai dari Rumah

Jika seorang wanita mulai menerapkan pola makan ini sejak usia 20 tahun, dia bisa meningkatkan usianya lebih dari 10 tahun.

Sementara seorang pria yang megonsumsi makanan sehat sejak berusia 20 tahun bisa menambah 13 tahun dalam hidupnya.

Hal serupa juga berlaku untuk orang dewasa yang lebih tua, yakni usia 60 tahun.

Jika dilakukan, wanita bisa memperpanjag usianya hingga delapan tahun sedangkan pria sembilan tahun.

Studi tersebut mengungkapkan, pola makan yang berfokus pada nabati bahkan bermanfaat bagi orang yang sudah berusia 80 tahun.

Halaman:
Sumber CNN


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.