Kompas.com - 15/02/2022, 06:59 WIB

KOMPAS.com - Menurunkan berat badan memerlukan usaha dan tekad yang keras agar tidak mandek di tengah jalan.

Apalagi dengan adanya godaan untuk malas berolahraga, jarang bergerak, hingga keinginan untuk mengonsumsi junk food.

Meski begitu, di dunia ini ada banyak kisah sukses dari orang-orang yang berat badannya turun drastis walau memerlukan waktu yang tidak instan.

Salah satunya datang dari Lisa Dove (47), seorang wanita asal Chicago, AS yang berat badannya telah turun hingga 65 kilogram sejak Januari tahun 2021.

Lisa mengaku, meski dia hidup tumbuh dalam keluarga yang sangat bugar, berat badan ibu tiga anak ini mulai bertambah setelah dua anak terakhirnya lahir.

Baca juga: Frustasi Hadapi Fase Plateau Saat Turunkan Berat Badan? Ini Penyebabnya

Lisa menyebutkan sejumlah faktor yang membuat berat badannya naik hingga 135 kilogram.

Seperti, stres yang dialaminya dalam membesarkan keluarga, masalah kesehatan di keluarganya, dan pandemi Covid-19.

“Saya adalah pemakan yang 'emosional'. Saya makan ketika saya senang, saya makan ketika saya sedih," ungkap Lisa.

Lisa menambahkan, dirinya sudah mencoba segalanya untuk menurunkan berat badan.

Tetapi yang benar-benar membuat perbedaan adalah saat dia melihat halaman media sosial di aplikasi WW.

"Ada orang sungguhan, tidak seperti model tubuh pantai atau model Victoria's Secret. Mereka adalah orang-orang nyata, itulah yang membuat saya terus maju, melihat orang-orang nyata mampu melakukan ini.”

“Itu benar-benar momen yang menentukan,” kata Lisa.

Lisa mengatakan, pada awalnya dia mulai melakukan WW dengan sengaja untuk mengubah pola makannya melalui kontrol porsi dan berjalan secara teratur.

Baca juga: Turun Berat Badan 25 Kg dalam Setahun, Simak Kesaksian Ree Drummond

Perubahan itu membuat berat badan Lisa turun hingga 23 kilogram.

Pada Juni 2021, Lisa bergabung dengan gym lokal dan mulai mengikuti arahan pelatih pribadi, Stephanie Kandzierski.

Lisa mengaku mencintai gym dan mengikuti berbagai kelas.

“Ketika saya mulai melihat hasilnya itu membuat saya terus maju karena saya seperti, 'Oke, saya mulai melihat sesuatu di sini',” kata Lisa.

Lisa menambahkan, teman-teman dan keluarganya mendukung dan membuatnya tetap konsisten.

Selain melihat perubahan pada penampilan dan berat badannya yang turun, Lisa juga merasa kesehatannya membaik.

Lisa mengutarakan, sebelumnya dia menderita diabetes tipe 2 selama 10 tahun dan tekanan darah tinggi.

Baca juga: 5 Makanan Rendah Gula yang Cocok untuk Menurunkan Berat Badan

Setelah kehilangan berat badan, diabetes tipe 2 Lisa telah pulih dan tekanan darahnya berhasil turun.

“Perlahan tapi pasti, saya menggunakan empat obat dan setiap obat mulai jatuh,” kata Lisa.

“Dan saya memiliki masalah perut besar dan itu hilang. Saya merasa baik."

Manfaat menurunkan berat badan

Menurut Dr. Maryann McLaughlin, seorang ahli jantung di RS Mount Sinai, New York, berat badan yang turun 4,5 kilogram saja sudah membantu seseorang menurunkan tekanan darahnya.

“Bila kita mengalami peningkatan lemak atau adipositas –istilah yang kita gunakan dalam tubuh– itu dapat menyebabkan peningkatan peradangan di dalam tubuh,” kata McLaughlin.

"Ini adalah sesuatu yang disebut stres oksidatif yang membuat tubuh kita harus bekerja sedikit lebih keras sehingga membuat tekanan darah naik," ungkap dia.

“Jika berat badan turun dan peradangan turun, maka fungsi endotel, atau kerja pembuluh darah, membaik,” tambah McLaughlin.

Mengenai diabetes tipe 2, McLaughlin mengatakan kondisi tersebut dapat disebabkan oleh lemak perut atau juga disebut lemak visceral.

“Ini menyebabkan apa yang kita sebut resistensi insulin, bahwa tubuh menjadi resisten terhadap fungsi insulin kita,” kata McLaughlin.

“Dan jika kita menurunkan berat badan di sekitar pankreas, sel-sel penghasil insulin yang sebenarnya dapat bekerja lebih efisien. Dan gula kemudian dapat dikontrol dengan lebih baik.”

McLaughlin menambahkan, olahraga ternyata juga dapat membantu seseorang mengatasi diabetes tipe 2.

“Dengan berolahraga, kita dapat meningkatkan sel otot untuk menggunakan glukosa dan insulin secara lebih efisien,” ujar McLaughlin.

Baca juga: Wanita 60 Tahun Ini Turunkan Berat Badan 45 Kg dengan 7 Langkah

Dia menjelaskan, diet yang fokus pada nabati dengan sesekali daging dan ikan tanpa lemak, terbukti mengurangi tekanan darah dan diabetes, karena mengurangi peradangan.

McLaughlin mengatakan, mengurangi karbohidrat, permen, alkohol, dan makan banyak biji-bijian utuh daripada biji-bijian olahan bisa mengurangi tekanan darah tinggi dan diabetes tipe 2.

Lisa, yang berat badannya kini 70 kilogram masih berupaya untuk menurunkan sembilan kilogram lagi.

Lisa mengungkapkan, dia tidak memotong apa pun dari pola makannya, melainkan belajar makan apa yang diinginkan dalam jumlah sedang.

"Ini perencanaan dan kemajuan lambat. Makan demi makan, bukan hari demi hari," Cetus dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber nypost.com
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.