Kompas.com - 22/02/2022, 06:06 WIB

KOMPAS.com - Merupakan hal yang wajar apabila orangtua mengharapkan banyak hal yang terbaik dari anaknya.

Seperti menginginkan anaknya meraih peringkat 1 di sekolah, menjuarai lomba, masuk ke perguruan tinggi favorit, dan masih banyak lagi.

Karena alasan itu tak mengherankan apabila beberapa orangtua memberi dorongan, bahkan paksaan agar sang buah hati mewujudkan keinginannya.

Anak kemudian dibanding-bandingkan dengan orang lain, didaftarkan bimbingan belajar, atau diberi hukuman bila nilainya saat ujian tidak memenuhi keinginan orang tua.

Kendati keinginan orangtua berhasil terwujud, ketahuilah bahwa anak dapat mengalami stres, termasuk depresi.

Sebuah survei tahun 2013 oleh Pew Research Center menemukan bahwa 64 persen orang Amerika mengatakan orangtua memang tidak memberikan tekanan kepada anak untuk berprestasi di sekolah.

Namun, beberapa anak mungkin mengalami terlalu banyak tekanan dari orangtuanya.

Baca juga: 5 Hal yang Harus Dilakukan Orangtua Saat Anak Gagal

Bahaya terlalu banyak menekan anak

Anak-anak yang berada di bawah tekanan besar dari orangtuanya berisiko bermasalah pada kesehatan mental hingga tidurnya.

Agar hal tersebut tidak tejadi, sebaiknya orangtua memperhatikan apakah mereka menekan anaknya atau tidak seperti yang di bawah ini.

1. Risko penyakit mental yang lebih tinggi

Anak-anak yang berada di bawah tekanan terus-menerus dapat mengalami kecemasan yang konstan.

Jumlah stres yang tinggi juga dapat mengakibatkan anak berisiko besar terkena depresi atau kondisi kesehatan mental lainnya.

2. Risiko cedera lebih tinggi

Anak yang menjadi menjadi atlet dan merasakan banyak tekanan untuk terus berpartisipasi dalam olahraga meskipun cedera akan mengalami konsekuensi serius.

Mengabaikan rasa sakit atau kembali berolahraga sebelum cedera sembuh dapat menyebabkan kerusakan permanen.

3. Kemungkinan berperilaku curang

Ketika fokus anak adalah pada pencapaian daripada belajar, dia lebih cenderung untuk menyontek.

Baik itu anak kecil yang melihat sekilas jawaban teman sekelasnya saat ujian atau mahasiswa yang membayar joki untuk menulis makalah.

Dikhawatirkan anak yang terus berorientasi pada hasil akan menjadikan menyontek sebagai kebiasaan.

4. Kehilangan motivasi

Selain berisiko berilaku curang, anak juga tidak akan berjuang apabila dia tidak mendapatkan hasil.

Misalnya saja, apabila ada seorang anak yang bukan penyanyi terbaik dalam kelompoknya mungkin berhenti ikut paduan suara.

Hal ini tentu nerugikan anak dan orangtua sebab anak enggan mengasah keterampilannya.

Baca juga: Cara Mendorong Anak agar Sukses dan Berprestasi dengan Cara Sehat

5. Masalah harga diri

Mendorong anak untuk berprestasi dapat merusak harga diribya. Tekanan yang terus-menerus bisa mengganggu pembentukan identitas dan menyebabkan anak merasa dirinya tidak cukup baik atau bahkan tidak akan pernah cukup baik.

6. Kurang tidur

Anak-anak yang merasakan tekanan terus-menerus dari orang tua untuk berprestasi di sekolah mungkin begadang dan kesulitan memiliki waktu tidur yang cukup.

Saran untuk orangtua

Ada beberapa hal yang dapat dilakukan sebagai orangtua untuk membantu anak tanpa memberikan terlalu banyak tekanan padanya.

  • Dorong anak untuk melakukan yang terbaik. Mintalah dia berfokus pada proses, bukan hasil akhir.

Jika orang tua memberikan terlalu banyak tekanan pada anak, tanyakan pada dirimu sendiri mengapa kinerja, nilai ujian, atau kesuksesan mereka penting bagimu.

  • Bicaralah bersama anak

Sisihkan perasaan untuk memberi ruang bagi anak supaya bisa mengekspresikan perasaannya.

Beri anak ruang untuk diperhatikan dan didengar akan memotivasi dia daripada membuat anak merasa telah mengecewakan orang tuanya.

Baca juga: Jangan Paksa Anak Belajar agar Dapat Nilai Bagus, Ini Dampak Buruknya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.