Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio, sebagai bagian dari KG Radio Network yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Bahaya Toxic Positivity yang Harus Kamu Hindari

Kompas.com - 25/02/2022, 18:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Alifia Riski Monika dan Ikko Annata

KOMPAS.com - Pernah dengar istilah toxic positivity? Istilah ini populer karena kalimat positif yang dilontarkan seseorang, justru berbarengan dengan dampak emosi negatif yang ditimbulkan. Sehingga hal ini menjadi ‘racun’ bagi mereka yang menerimanya.

Apa sebenarnya toxic positivity?

Melansir medicalnewstoday.com, toxic positivity merupakan obsesi pemikiran positif atau keyakinan bahwa orang harus memberikan pandangan yang positif pada semua pengalaman, meski pengalaman tersebut sangat tragis.

Toxic positivity dapat membungkam emosi negatif, merendahkan kesedihan, dan membuat orang merasa tertekan dengan berpura-pura bahagia.

Toxic positivity bisa terjadi pada hubungan asmara, keluarga, bahkan dalam lingkup pertemanan. Nana (nama samaran) juga mengalami pengalaman tidak mengenakkan karena mendapat toxic positivity dari orang terdekat.

Kisahnya mendapat saran dari Psikolog Novita Tandry yang bisa didengarkan lewat siniar Anyaman Jiwa bertajuk “Memiliki Teman yang Toxic Positivity”.

Ungkapan positif sebagai penyemangat, sejatinya hal yang baik, namun bisa jadi racun yang justru merusak bila tidak disampaikan dengan bijak. Suatu kalimat positif bisa disebut toxic, jika kata-kata tersebut menyederhanakan, menyepelekan, dan mengecilkan emosi atau masalah yang dialami seseorang seakan-akan pemikiran negatif tidak boleh dirasakan.

Lalu apa saja bahaya yang terjadi ketika kita mendapat toxic positivity?

Mengabaikan Rasa Sakit yang Nyata

Penelitian pada tahun 2020 menemukan bahwa dari 29 studi kekerasan dalam rumah tangga bias positif dapat menyebabkan orang yang mengalami pelecehan, meremehkan tingkat keparahannya dan tetap mempertahankan hubungan yang tidak sehat. Optimisme, harapan, dan pengampunan yang diberikan, meningkatkan risiko korban tetap bertahan bersama pelaku kekerasan.

Baca juga: Manfaat Menari untuk Kesehatan Mental, Bantu Redakan Depresi 

Merendahkan Arti Kehilangan

Duka dan kesedihan merupakan hal yang normal dalam menghadapi kehilangan. Seseorang yang berulang kali mendengar pesan untuk move on atau bahagia mungkin merasa seolah-olah orang lain tidak peduli dengan kehilangannya.

Orang tua yang kehilangan seorang anak, misalnya, mungkin akan merasa bahwa anak mereka tidak penting bagi orang lain, sehingga hanya akan menambah kesedihan mereka.

Merasa Terasingkan dan Mendapat Stigma Negatif

Orang yang merasa tertekan untuk tersenyum dalam menghadapi kesulitan, mungkin cenderung tidak mencari dukungan. Mereka mungkin merasa terasingkan atau malu dengan perasaan mereka, sehingga enggan mencari bantuan.

Menurut American Psychiatric Association, stigma dapat menghalangi seseorang untuk mencari perawatan kesehatan mental.

Masalah dalam Komunikasi

Setiap hubungan memiliki tantangan. Toxic positivity mendorong orang untuk terus berpikir dan fokus pada hal positif, namun mengabaikan tantangan yang ada. Permasalahan ini dapat menghancurkan komunikasi dan kemampuan untuk memecahkan suatu masalah yang terjadi dalam hubungan.

Merendahkan Harga Diri

Setiap orang terkadang mengalami fase negatif dari adanya emosi. Toxic positivity mendorong orang untuk mengabaikan emosi negatif. Ketika seseorang tidak dapat merasa positif, mereka mungkin merasa seolah-olah sudah gagal.

Meski berpikir positif bisa memberikan banyak manfaat, perlu diingat jika tidak ada yang bisa berpikir positif sepanjang waktu. Memaksa seseorang agar mengungkapkan emosi yang positif saja, bisa menahan mereka bercerita, dan membuatnya merasa buruk tentang diri sendirif.

Untuk menghadapi toxic positivity, seseorang harus memahami jika sebagai manusia kita tidak bisa mengontrol orang lain. Akan tetapi, kita bisa memilih dukungan yang diberikan orang lain lewat pandangan yang objektif dan tidak menyudutkan kita.

Baca juga: Lingkungan Kerja Toxic ala Milenial dan Gen-Z

Sebaiknya apabila ingin memberi semangat, jadilah pendengar yg baik untuk orang lain. Fokus mendengarkan merupakan cara terbaik untuk mendukung mereka. Kurangi memberi pernyataan berbalut nasihat, tanya saja apa yang bisa kita bantu untuk meringankan beban mereka.

Jangan membandingkan masalah yang sedang dihadapi, karena setiap orang punya masalah tersendiri dan tidak bisa disamakan. Tidak apa-apa untuk mengatakan, “Ayo semangat!” atau “Kamu bisa kok melakukannya!” Jika hal tersebut membantumu atau orang lain melewati kesulitan.

Simak pembahasan mengenai “Memiliki Teman yang Toxic Positivity” bersama Psikolog Anak Remaja, & Keluarga dari NTO. Novita Tandry, dalam siniar Anyaman Jiwa yang tayang setiap hari Rabu dan Jumat.

Nantikan pembahasan lain mengenai kesehatan mental, mulai dari area pekerjaan, hubungan percintaan, dan juga sebagai makhluk sosial, yang bisa diakses melalui tautan https://dik.si/aj_toxpos

Baca juga: Pandemi Timbulkan 5 Kebiasaan Kerja Toxic yang Rugikan Kesehatan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.