Kompas.com - 08/03/2022, 08:00 WIB

KOMPAS.com - Sejak pandemi, aktivitas anak terbatas. Kegiatan belajar mengajar dan bermain lebih banyak dilakukan di rumah melalui gadget.

Paparan gadget yang intens membuat anak menjadi kecanduan bermain game dan internet agar mereka tidak bosan karena hanya berada di dalam rumah.

Jika anak sudah kecanduan dengan game dan internet, mereka akan bermain hingga lupa waktu dan mudah stres apabila tidak memegang gadget.

Baca juga: Istri Kecanduan Game, Suami Depresi karena Tak Dihiraukan Lagi

Tentunya, para orangtua tak boleh membiarkan hal ini terus berlanjut.

Berdasarkan sebuah penelitian terbaru, tampaknya ada tindakan penanganan yang bisa diterapkan orangtua dalam membantu anak yang menderita kecanduan game dan internet.

Tindakan intervensi ini diberi nama Protect, dan dipelajari oleh peneliti di Goethe University di Frankfurt, Jerman.

Para peneliti meninjau program ini pada peserta yang notabene remaja.

Berdasarkan pengamatan mereka, ditemukan pendekatan tersebut memberikan manfaat positif.

Baca juga: Ini Cara Tencent Berantas Kecanduan Game di Platformnya

Protect yang adalah kependekan dari Professional Use of Technical Media, merupakan jenis terapi kognitif.

Ketika peneliti merawat peserta remaja yang kecanduan game dan internet, mereka menggunakan teknik yang dirancang untuk mengurangi pola pikir negatif.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Moms
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.