Kompas.com - 15/03/2022, 15:00 WIB

KOMPAS.com - Rambut yang segar dan bersih setelah dicuci atau keramas memang membuat kepala menjadi lebih nyaman.

Tetapi, bukan berarti rambut harus sering dicuci apalagi setiap hari, ya?

Sebab, intensitas mencuci rambut sebaiknya disesuaikan dengan jenis rambut masing-masing orang.

Baca juga: 8 Khasiat Cuka Apel, untuk Mencuci Rambut hingga Mencuci Panci

Seberapa sering seseorang perlu mencuci rambutnya ternyata juga didasarkan pada beberapa faktor.

Hal tersebut meliputi faktor usia, latar belakang etnis, panjang dan jenis rambut, dan tingkat aktivitas.

Demikian dijelaskan oleh dokter spesialis kulit di Cleveland Clinic Main Campus, Shilpi Khetarpal.

Faktor-faktor yang memengaruhi intensitas keramas

Khetarpal lebih lanjut menjelaskan secara detail faktor-faktor yang harus dipertimbangkan orang sebelum mencuci rambut.

1. Usia

Ternyata faktor usia memengaruhi produksi kelenjar minyak di kulit kepala.

“Kelenjar minyak berada di bawah kendali androgen (hormon seks pria),” kata Dr. Khetarpal.

Baca juga: Keramas dengan Air Hangat Ternyata Bisa Bikin Rambut Rontok

“Inilah sebabnya mengapa orang yang lebih muda biasanya memiliki kelenjar minyak yang lebih aktif karena kadar hormon mereka lebih tinggi," tambah dia.

Khetarpal menjelaskan, pada wanita setelah menopause akan mengalami penurunan androgen.

Hal itu akan menyebabkan produksi minyak lebih sedikit. Dan, seiring waktu kelenjar pada pria juga lambat menjadi kurang aktif.

2. Latar belakang etnis

Khetarpal menyebut beberapa etnis tidak perlu sering mencuci rambutnya. Sementara yang lain harus menjadwalkannya secara rutin.

“Khususnya, orang Afrika-Amerika memiliki rambut yang sangat kering dan jika mereka terlalu sering keramas, rambut mereka bisa menjadi kering dan rapuh, yang dapat menyebabkan kerusakan,” kata dia.

Baca juga: 10 Kegunaan Lain Sampo Hotel, Bukan Hanya untuk Keramas

Ia menyarankan, orang-orang untuk membatasi intensitas mencuci rambut 1-2 kali setiap bulan.

3. Panjang rambut

Selain faktor genetik, seberapa sering mencuci rambut juga dipengaruhi oleh faktor eksternal, seperti panjang rambut.

Perlu diketahui bahwa kelenjar minyak -juga disebut kelenjar sebaceous- hanya ada di kulit kepala.

Minyak ini (atau sebum) perlu turun ke setiap helai rambut sampai ke ujungnya untuk melembapkan rambut.

Inilah sebabnya rambut yang lebih panjang cenderung menjadi kering dan lebih sulit untuk menjaga ujung rambut tetap lembap.

“Seringkali, semakin panjang rambut, semakin kering ujungnya,” imbuh Khetarpal.

4. Jenis rambut

Rambut keriting dan kasar cenderung jauh lebih mudah kering daripada rambut lurus seperti sutra.

Untuk rambut keriting, minyak dari kulit kepala perlu mencapai sepanjang helai untuk melembapkan sampai ke ujung.

Karena kondisi itu membuat rambut lebih kering, tentu orang-orang yang mengalaminya tidak masalah jika jarang keramas.

Baca juga: Rekomendasi Frekuensi Keramas Berdasarkan Jenis Rambut

Selain keriting, lurus, panjang atau pendek, ada proses kimiawi yang juga cenderung membuat rambut lebih rapuh.

5. Tingkat aktivitas

Kebanyakan orang sering menganggap kepala menjadi mudah berkeringat setelah berolahraga.

Oleb sebab itu, banyak orang mencuci rambutnya setelah berolahraga agar kepala terasa segar.

Khetarpal dalam hal ini mengatakan, rambut tidak perlu dicuci setiap hari walau seseorang melakukan olahraga.

Baca juga: Manfaat Keramas Pakai Sampo Ungu untuk Rambut Diwarnai

Yang terpenting baginya saat mencuci rambut adalah mempertimbangkan jenis, tekstur, dan jumlah produksi minyak di kepala.

“Saya biasanya menyarankan pasien untuk menjaga jadwal mencuci rambut standar, apakah itu tiga kali per minggu, mingguan atau sekali per bulan, terlepas dari tingkat aktivitasnya,” ujar Khetarpal.

 

Tips mengurangi keramas

Memang tidak ada standar baku yang berlaku untuk setiap orang agar mereka sering atau tidaknya mencuci rambut.

Tapi, jika seseorang teralu sering keramas sebaiknya ia mengurangi intensitasnya dengan sejumlah tips berikut ini.

1. Gunakan sampo kering

Sampo kering dapat membantu meredam minyak, meskipun jenis ini bukan sebagai pengganti sampo tradisional.

“Sampo kering mengandung bubuk yang membantu menyerap minyak di rambut dan minyak ini dapat dihilangkan saat kita menyisirnya,” ungkap Khetarpal.

2. Merawat ujung rambut

Khetarpal menyarankan orang dengan rambut panjang untuk fokus pada perawatan di bagian ujung rambut.

"Seberapa orang juga suka menggunakan minyak alami, seperti kelapa, zaitun atau jojoba tetapi rekomendasi saya adalah untuk tidak berlebihan," kata Khetarpal.

Baca juga: Malas Keramas Setelah Olahraga, Apa Efeknya pada Rambut

3. Evaluasi produk perawatan rambut

Hati-hati saat menggunakan produk perawatan ambut, seperti hairspray, krim, dan serum.

Sebab, produk-produk tersebut bisa saja menumpuk di rambut dan kulit kepala. Hal itu dapat menyebabkan iritasi, kerusakan, dan rambut menjadi berminyak.

“Jika kita menggunakan banyak produk penataan rambut, pertimbangkan untuk menggunakan sampo 1-2 kali per bulan untuk menghilangkan penumpukan,” kata Khetarpal.

4. Cuci akar rambut

Khetarpal merekomendasikan orang-orang untuk mencuci akar rambut agar tumpukan minyak berlebihan di kulit kepala hilang.

“Ini mencegah ujungnya menjadi terlalu kering dan pecah,” sambung dia.

Memang ada anggapan jika jarang keramas, kelenjar minyak menjadi kurang aktif dan memproduksi lebih sedikit minyak.

Tapi, anggapan itu dibantah oleh Khetarpal. Ia menyebut kelenjar sebaceous dan produksi minyak di kepala dikendalikan oleh hormon.

"Mencuci rambut tidak berpengaruh," tandas Khetarpal.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.