Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Konflik Positif: Bukti Bahwa Tak Semua Konflik Itu Buruk

Kompas.com - 21/03/2022, 10:34 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Setelah melakukan keduanya, barulah kita menawarkan solusi. Intinya, jangan sampai konflik itu diabaikan (silent treatment). Maka dari itu, perlu juga belajar mengungkapkan pikiran dan perasaan agar orang lain bisa memahami kita.

Tips Mencapai Solusi dalam Konflik

dr. Dharmawan pun juga tak lupa memberikan tips-tips agar konflik bisa mencapai titik kesepakatan.

Pertama, jangan anggap terlalu serius suatu masalah. Tinggalkan terlebih dahulu praduga bahwa ia bisa membawa dampak buruk. Hal ini dilakukan agar pikiran tak terlalu kalut yang malah memperburuk pengendalian emosi.

Kemudian, apabila kita adalah tipe orang yang sulit mengutarakan sesuatu secara verbal, cobalah untuk mengungkapkannya lewat tulisan. Namun, jangan sampai orang yang membaca tulisan itu memiliki prasangka buruk.

Ketiga, yaitu memberi jarak dengan masalah agar tak muncul pikiran yang berlebihan. Selain itu, jangan pula kita berbicara dengan menyindir karena bisa saja memicu konflik baru.

Keempat, konfirmasi perkataan lawan bicara hingga kita paham. Hal ini dilakukan agar tak muncul prasangka-prasangka buruk dalam pikiran kita. "Belum tentu penilaian kita betul," tambahnya.

Baca juga: Atur Keuangan agar Tidak Kelimpungan Saat Akhir Bulan

Namun, apabila semua cara telah dilakukan tapi masih belum berhasil, carilah mediator. Mediator bisa dilakukan oleh para profesional, seperti psikolog dan psikiater, yang mampu memberikan penilaian secara objektif dan netral.

Dampak Baik dari Konflik Positif

Penelitian Hussen dan Al-Mamary (2019) memaparkan bahwa konflik positif bisa membawa dampak baik, khususnya bagi suatu kelompok atau tim.

Pertama, konflik positif bisa mendorong individu untuk memberikan usaha terbaik mereka. Hal ini terjadi karena dalam penyelesaian konflik dibutuhkan kemampuan berpikir secara maksimal.

Kedua, Dapat memberikan ruang bagi beberapa kondisi psikologis, seperti dominasi dan ego, untuk dipergunakan dengan maksimal. Namun, bukan dalam artian buruk. Misalnya, melalui dominasi, kita bisa memimpin jalannya diskusi dan ego bisa membantu kita memaparkan solusi-solusi yang telah dibuat.

Ketiga adalah memicu kreativitas dan produktivitas. Dalam memecahkan konflik, setiap orang pasti akan ditanyai soal solusi yang mereka pikirkan. Dari situ, pikiran akan terlatih untuk mencari ide-ide yang baru dan unik.

Terakhir, konflik bisa mengubah dinamika suatu kelompok menjadi lebih fresh. Tantangan yang diperlukan dalam hidup, seperti menyelesaikan konflik, merupakan salah satunya.

Apabila berhasil menemukan solusinya, kita dan tim akan merasa bangga. Pastinya, kepercayaan diri pun semakin meningkat.

Dengarkan perbincangan seputar kesehatan mental lainnya melalui siniar Anyaman Jiwa di Spotify. Ikuti juga sinarnya agar kalian selalu terinfo tiap ada episode terbaru.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com