Kompas.com - 09/04/2022, 18:00 WIB

KOMPAS.com - Kenaikan persentase belanja online yang terjadi di tengah masyarakat selama pandemi turut meningkatkan limbah sampah plastik yang berpotensi mencemari dan merusak lingkungan.

Pusat Penelitian Oseanografi dan Pusat Penelitian Kependudukan (LIPI) pada April hingga Mei 2020 mencatat, belanja online mayoritas warga Jabodetabek saja, cenderung meningkat dari 1-5 kali menjadi 1-10 kali per bulan.

Berdasarkan riset tersebut, 96 persen paket dibungkus plastik tebal, bubble wrap, dan juga selotip.

Bahkan di kawasan Jabodetabek pula, jumlah sampah plastik dari bungkus paket mengungguli sampah plastik dari kemasan produk yang dibeli.

Baca juga: Pakar ITS: Ini Bahaya Sampah Plastik Sekali Pakai

Hal itu berarti penggunaan plastik pada pembungkusnya lebih banyak ketimbang isi paket itu sendiri.

Menyadari ekosistem bisnis e-commerce yang berdampak pada lingkungan, platform dagang Blibli melakukan upaya untuk melestarikan lingkungan dengan kampanye Cinta Bumi.

"Dari situ kita melihat dan harus berusaha bagaimana caranya biar sampah nggak langsung masuk ke pembuangan sampah."

Demikian penuturan Yolanda Nainggolan, VP Public Relations Blibli dalam acara Ramadan Pasti Berkah, di Jakarta, Kamis (7/4/2022) lalu.

Berangkat dari kampanye yang sudah digelar di Surabaya beberapa waktu lalu, e-commerce satu ini menunjukkan partisipasi dalam menanggulangi sampah plastik yang ada pada kemasan produk kecantikan.

Sepanjang acara yang digelar selama tiga hari itu,  terkumpul 17.000 sampah plastik yang mencakup sampah kemasan produk kecantikan hingga pembungkusnya.

Hasil tersebut akan didaur ulang, dalam program yang melibatkan setiap pengunjung yang datang, pelanggan, produsen, hingga karyawan internal Blibli.

"Program kami tidak akan sampai di situ. Dimulai sejak tahun 2020 dan akan diadakan terus," ujar dia dalam acara tersebut. 

Dari acara tersebut, Blibli mengaku sadar, industri kecantikan sampai limbah belanja memiliki komunitas besar, dan sekaligus perlu dibangun kesadaran akan sampah plastik.

Baca juga: Blibli Kumpulkan 17.000 Sampah Kosmetik untuk Didaur Ulang

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.