Kompas.com - 20/04/2022, 12:00 WIB

KOMPAS.com - Tanaman hias sukulen digemari banyak orang selama beberapa tahun terakhir. Alasannya, karena tanaman ini tergolong mudah dirawat, khususnya bagi pemula.

Beberapa jenis sukulen bisa tumbuh di tempat bersuhu hangat yang minim cahaya matahari.

Oleh karenanya, tanaman ini merupakan pilihan yang tepat untuk mempercantik ruangan di dalam rumah.

Tertarik untuk memperbanyak koleksi sukulen?

Kita dapat menerapkan metode propagasi, dengan cara memotong bagian daun atau batang tanaman untuk kemudian ditanam kembali.

Seperti dikutip Real Simple, propagasi adalah metode untuk memperbanyak atau mereproduksi tanaman.

Sebagian besar tanaman hias memiliki kemampuan untuk membentuk pertumbuhan baru melalui bagian batang atau daun.

Baca juga: Merawat Sukulen, Hindari Kesalahan ini!

Dengan memanfaatkan bagian batang atau daun dari tanaman yang sudah ada, kita bisa menghasilkan tanaman baru.

Ada beberapa metode propagasi, tergantung dari jenis tanaman yang digunakan.

Sukulen --seperti yang sudah disebutkan di awal, bisa diperbanyak dengan metode propagasi batang atau daun.

Memperbanyak sukulen dengan memotong daun

Pada kebanyakan tanaman sukulen yang berkembang biak secara alami, bagian daun akan rontok.

Setelah terlepas dari batang, terbentuklah tanaman muda (plantlet) yang disebut pups.

"Bagian dari tanaman muda yang awalnya menempel pada batang tanaman akan terlepas dan mulai mengeluarkan akar."

Demikian penjelasan Lily Cox, salah satu pemilik toko tanaman Rewild di Washington DC, AS.

Proses propagasi alami ini dapat ditiru di rumah. Kendati memerlukan waktu beberapa minggu, memperbanyak sukulen dengan memotong bagian daun adalah cara yang relatif mudah dilakukan.

Baca juga: Panduan Memilih Bahan Pot untuk Tanaman Sukulen dan Kaktus

1. Memilih tanaman

Pertama-tama, pilih tanaman induk yang ingin dipotong.

Menurut Stephanie F. R. Horton, desainer interior tanaman dan pemilik Botanical Black Girl, potongan daun lebih mungkin berkembang jika tanaman yang dipilih terhidrasi dengan baik dan sehat.

2. Menarik daun

Carilah daun yang paling dekat dengan batang, lalu putar secara perlahan dan tarik daun tersebut.

"Kita memerlukan daun yang kuat dan sehat untuk digunakan," kata Horton.

"Apabila daun sangat layu, menguning, kehitaman atau kecokelatan, ini mungkin menunjukkan tanaman disirami secara berlebihan dan bukan langkah awal yang baik untuk memperbanyak tanaman."

3. Membiarkan daun selama beberapa hari

Setelah dipotong, kita akan melihat bagian ujung daun basah. Itu dikarenakan sukulen menyimpan air di batang dan daun.

Horton menganjurkan untuk membiarkan ujung daun yang dipotong selama minimal dua hingga lima hari sebelum disiram, guna menghindari pembusukan akar.

Baca juga: 5 Kesalahan Umum Saat Rawat Tanaman Sukulen

4. Menggunakan rooting hormone

Cox mengatakan, celupkan ujung daun (pups) yang sudah dipotong ke dalam produk untuk menstimulasi pertumbuhan akar (rooting hormone) sebelum ditanam di tanah.

5. Menanam daun

Tanam daun di atas tanah yang lembap dan letakkan di tempat yang tidak terkena sinar matahari langsung. Paparan sinar matahari terlalu banyak akan membakar daun itu.

"Kita akan melihat akar atau sukulen muda terbentuk setelah sekitar dua minggu," kata Horton.

6. Letakkan di dalam pot

Ketika akar sukulen muda mulai menguat, daun tanaman akan rontok dengan sendirinya.

Tanam kembali pups ke dalam wadah yang diisi tanah sukulen atau tanah yang kering.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.