Kompas.com - 06/05/2022, 23:49 WIB

KOMPAS.com - Jika dibandingkan Cartier Tank yang terinspirasi dari jejak roda tank di masa Perang Dunia I, arloji Cartier Crash mungkin tidak begitu berkesan di mata mayoritas penggemar arloji.

Faktanya, model Crash besutan produsen perhiasan dan jam tangan mewah asal Perancis itu juga memiliki sejarah yang panjang lho.

Apa yang membuat Cartier Crash layak diperhitungkan di dunia horologi sangatlah jelas, desain cangkang yang radikal.

Bagian cangkang terlihat seolah-olah penyok atau tidak simetris, sehingga orang awam bisa salah menafsirkan jika arloji ini rusak akibat terbentur sesuatu.

Sebenarnya, dari mana ide Cartier untuk menciptakan arloji dengan cangkang penyok tersebut berasal?

Sejarah Cartier Crash

Konon, inspirasi pembuat jam dalam mendesain model Crash dimulai pada tahun 1967.

Kala itu, seorang pelanggan membawa arloji Baignoire yang rusak ke butik Cartier di London, Inggris.

Arloji tersebut meleleh hingga bagian cangkangnya tampak penyok karena sang pelanggan mengalami kecelakaan mobil.

Baca juga: 4 Koleksi Arloji Coussin Terbaru Cartier, Empuk Layaknya Bantal

Tampilan model Baignoire milik pelanggan yang rusak itu disinyalir menginspirasi para desainer di Cartier untuk membuat jam tangan Crash.

Namun faktanya tidaklah demikian. Dalam sebuah artikel yang dimuat laman Hodinkee, dijelaskan Cartier Crash terlahir dari era "Swinging Sixties" yang terjadi di kota London pada 1960-an.

Hal ini diungkap oleh Francesca Cartier Brickell, cucu perempuan Jean-Jacques Cartier dan penulis buku "The Cartiers: The Untold Story of the Family Behind the Jewelry Empire".

Cartier Crash Cartier Crash
"Untuk memahami arloji Crash, kita harus kembali ke era Swinging Sixties, ketika ibu kota Inggris menghadapi revolusi mode, musik, dan barang-barang konsumen," katanya.

"Berlawanan dengan tahun 1950-an yang dipenuhi penghematan dan pengekangan pasca-perang, tahun 1960-an adalah dekade pemberontakan."

"Kaum muda menantang status quo dan ingin berbeda dari orangtua mereka."

Mewabahnya subkultur mods dan penggunaan rok mini di jalan-jalan kota London mengubah wajah kota itu dari wilayah pasca perang menjadi pusat mode.

Baca juga: Sepenggal Kisah Cartier Tank, Arloji Favorit Putri Diana

"Dengan latar belakang itu, jelas mengapa desain arloji pemberontak seperti London Crash menangkap imajinasi publik," sambung Brickell.

Adalah kakek Brickell, Jean-Jacques Cartier yang mendesain jam tangan Cartier Crash bersama desainer andalannya, Rupert Emmerson.

"Kakek saya mengaku sudah memikirkan untuk mengadaptasi model Oval (salah satu arloji Cartier London terpopuler saat itu) menjadi sesuatu yang baru sesuai era Swinging Sixties yang lebih memberontak," tutur dia.

Dari situ, tim pembuat jam di Cartier memerlukan beberapa kali percobaan dan membentuk dial asimetris sedemikian rupa agar nantinya pengguna dapat membaca waktu secara akurat.

Pada akhirnya, di tahun 1967, Cartier Crash resmi diperkenalkan ke publik.

Selang beberapa tahun kemudian, Cartier merilis beragam varian Crash dalam jumlah terbatas, seperti edisi London Crash pada 1980-an dan Paris Crash dalam cangkang platinum di awal 1990-an.

Dilelang seharga puluhan miliar rupiah

Cartier Crash Cartier Crash

Belum lama, platform lelang jam tangan online, Loupe This menjual salah satu contoh Cartier Crash dari tahun 1967 dengan harga mencapai puluhan miliar rupiah.

Hanya dalam kurun waktu tujuh hari, penawaran untuk Cartier Crash ini meningkat drastis dari 50 dollar AS menjadi 1.503.888 dollar AS (lebih kurang Rp 21,7 miliar).

Dengan tambahan premi sebesar 10 persen, total biaya yang harus dibayar untuk mendapatkan jam tangan ini menjadi 1,65 juta dollar AS atau setara Rp 23,8 miliar.

Nilai Cartier Crash tersebut dua kali lipat melebihi perkiraan awal sebesar 800.000 dollar AS, atau sekitar Rp 11,5 miliar.

Baca juga: Hermes Tawarkan Arloji H08 dalam Cangkang Titanium

Cartier Crash Cartier Crash
Deskripsi di situs Loupe This menyebutkan arloji berbahan yellow gold 18 karat ini dalam kondisi orisinal yang sangat baik dengan keausan di bagian permukaan.

Hallmark atau tanda dan nomor seri arloji diukir di bagian cangkang. Di baliknya, terdapat mesin manual Calibre 841 orisinal buatan Jaeger-LeCoultre.

Sebelumnya, satu contoh Cartier Crash dari tahun 1970 dilelang di Sotheby's Jenewa pada tahun lalu.

Arloji itu dilepas dengan nilai 884.972 dollar AS (setara Rp 12,8 miliar).

Baca juga: Tank Chinoise, Arloji Bersejarah Cartier yang Dihidupkan Kembali

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Hypebeast
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.