Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio, sebagai bagian dari KG Radio Network yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Metode untuk Memaafkan Orang Lain

Kompas.com - 14/05/2022, 13:57 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Nika Halida Hashina dan Ristiana D. Putri

KOMPAS.com - Rasa sakit hati karena perlakuan tidak menyenangkan orang lain mungkin membuat kita sedih. Namun, merasa bersalah karena belum bisa memaafkan orang lain juga berpengaruh besar pada kesehatan mental kita.

Pada tahap ini, memaafkan diperlukan untuk membebaskan perasaan, namun bukan berarti melupakan. Itu juga bukan berarti menerima, membenarkan, atau mengabaikan suatu peristiwa.

Memaafkan dapat dikatakan sebagai melepaskan dendam yang merupakan penyakit hati. Pelaku mungkin tidak pantas mendapatkan permintaan maaf, tetapi kita harus bisa berdamai dengan diri sendiri.

Dalam salah satu drama audio siniar Semua Bisa Cantik bertajuk “Cukupkah dengan Niat Memaafkan? Pt. 2” di Spotify. Sosok Ratna terpaksa harus belajar untuk memaafkan suaminya yang berselingkuh demi melepaskan diri dari beban di hatinya.

Memaafkan Lebih Baik untuk Kesehatan

Meskipun sulit, memaafkan bisa memudahkan kita untuk mengurangi stres. Hal ini juga dapat mengurangi segala emosi negatif. Menjadi pribadi yang sulit memaafkan dapat merusak suasana hati. Seperti ?munculnya peristiwa balas dendam, permusuhan, kemarahan, dan kesedihan yang mengambil alih sebagian pikiran. Hal ini juga meningkatkan tekanan darah yang membuat kita berisiko terkena serangan jantung.

Tidak mau memaafkan juga memicu terjadinya penyakit mental berkepanjangan, seperti depresi, kecemasan, dan gangguan stres pasca-trauma. Sebuah studi fMRI oleh peneliti Italia, Dr. Pietro Pietrini, menunjukkan bahwa kemarahan dan rasa dendam dapat menghambat pemikiran rasional.

Sebaliknya, saat kita berada dalam proses memaafkan, ia mampu mengaktifkan area otak yang terkait dengan pemecahan masalah, moralitas, empati, dan kontrol kognitif emosi. Bahkan, penelitian oleh Stanford Medicine menunjukkan bahwa memaafkan bisa meningkatkan suasana hati dan optimisme.

Baca juga: Makna Memaafkan untuk Menyembuhkan Luka Batin

Berhenti Menyalahkan Orang Lain

Dengan tidak memaafkan, kita akan lebih fokus pada pelaku daripada menghadapi apa yang sudah terjadi. Kita akan terjebak dan selalu merasa menjadi korban dibandingkan fokus untuk terus maju.

Dalam proses memaafkan, kita tentu akan merasa skeptis; bertanya-tanya apakah kita benar-benar bisa memaafkan. Jika pun kata memaafkan sudah terucap, belum tentu kita ikhlas.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.