Kompas.com - 18/05/2022, 06:38 WIB

KOMPAS.com - Belakangan ini media sosial mendadak ramai membahas penyakit flu Singapura.

Seperti yang terihat pada unggahan pengguna TikTok @mamabiren92 yang menunjukkan anaknya yang tengah terinfeksi flu Singapura.

Dalam video itu terlihat sang anak yang masih balita menderita ruam pada bagian kaki dan tangan. Video dengan tagar #flusingapura itu pun sudah dilihat lebih dari 5,7 juta pengguna.

@mamabiren92 virus singapur itu bener ada nya ya bu ibu ibu jangan di anggap sepele , sekali masuk dua anak di rawat ,????.. Flu Singapura adalah penyakit infeksi virus yang menyebabkan timbulnya sariawan di mulut dan luka lepuh di kulit. Dalam istilah medis, kondisi ini disebut sebagai penyakit tangan, kaki, dan mulut (hand, foot, and mouth disease)2#BatmanBangkit #masukberanda #liburlebaran2022 ma ? KKN di Jember - Adellya & Setya

Baca juga: Kenali Apa itu Flu Singapura, Ciri-ciri, dan Penyebabnya

Apa itu flu Singapura?

Dalam istilah medis, flu Singapura disebut hand, foot and mouth disease (HFMD) yang ditandai dengan ruam hingga luka di bagian tubuh seperti tangan, kaki dan mulut.

Seperti dilansir Mayo Clinic, penyakit satu ini paling umum disebabkan oleh infeksi virus coxsackie tipe A16.

Virus tersebut termasuk dalam kelompok yang disebut enterovirus nonpolio.

Flu Singapura awalnya ditemukan pada 1957 dan pertama kali muncul di Toronto, Kanada.

Penyakit yang menyebabkan ruam ini dikenal sebagai "flu" lantaran gejalanya mirip flu, dan pada saat itu di Singapura banyak terjadi kasus serta kematian.

Hingga saat ini, tidak ada pengobatan khusus untuk mengatasi flu Singapura.

Anak yang terinfeksi perlu mendapat perawatan dokter karena setelah beberapa hari, anak berisiko dehidrasi karena mengalami kesulitan menelan.

Baca juga: Flu Singapura (HFMD)

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.