Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Tentukan Pilihanmu
0 hari menuju
Pemilu 2024
Kompas.com - 18/05/2022, 14:30 WIB

KOMPAS.com - Tindakan meromantisasi hubungan anak-anak sering dilakukan secara tidak sadar oleh banyak orang dewasa.

Orangtua maupun keluarga di sekitar sering menggoda apabila anak memiliki teman lawan jenis, melabelinya sebagai 'pacar'.

Aktivitas anak usia dini bermain bersama juga sering disebut sebagai kencan, alih-alih sebagai kegiatan bersenang-senang bersama.

Hal serupa juga terjadi di media sosial, ketika netizen ramai-ramai melakukan perjodohan online.

Baca juga: Jika Kita Tak Menyukai Salah Satu Teman Anak

Misalnya pada King Faaz, putra Fairuz A Rafiq, dengan Arsyi Hermansyah yang diketahui kerap menghabiskan waktu bersama, atau Rafathar dan Gempi, beberapa waktu lalu.

Perilaku ini rupanya tidak sepenuhnya baik untuk tumbuh kembang anak-anak, dan bahkan bisa memberikan pengaruh buruk pada pola pikirnya.

Meromantisasi hubungan anak usia dini bisa pengaruhi tumbuh kembangnya

Istilah pacar, pacaran atau kencan sering digunakan saat merujuk hubungan persahabatan antara anak-anak.

“Meskipun niat orang tua biasanya tidak berbahaya, saya tidak menyarankan orang tua untuk menggunakan terminologi ini,” Dana Dorfman, psikoterapis keluarga asal New York.

Baca juga: 4 Pola Pengasuhan yang Dapat Memengaruhi Psikologi Anak

Pernyataan tersebut biasanya disampaikan dengan nada bercanda atau lucu, yang sebenarnya tidak bisa dipahami benar oleh anak-anak.

“Mereka mungkin menafsirkan ini sebagai sesuatu yang memalukan.”

Sampai anak usia lima tahun, perilaku tersebut memang tidak terlalu berdampak dan memberikan masalah karena minimnya kemampuan berbahasa mereka.

Kebiasaan ini akan menjadi masalah pada anak lebih tua karena mereka mulai mengingat interaksi dengan orang tuanya dan menginternalisasi detail percakapan.

Ketika kita mengatakan pada anak jika teman perempuannya adalah pacarnya, itu bisa diartikan sebagai hal yang baik sekaligus buruk.

Rafathar Malik Ahmad beri kejutan ulang tahun untuk Gempita Noura Marten.DOK. Bidik layar YouTube/Rans Entertainment Rafathar Malik Ahmad beri kejutan ulang tahun untuk Gempita Noura Marten.
“Pesan seperti itu menyampaikan bahwa ini adalah norma kemitraan yang diharapkan,” kata Dorfman.

“Label seperti itu juga memaksakan pesan heteronormatif yang membuat asumsi tentang identitas anak-anak.”

Baca juga: Anak Punya Teman yang Bawa Pengaruh Buruk, Apa yang Perlu Dilakukan?

"Orang tua yang meromantisasi hubungan persahabatan anak-anak dapat menyebabkan masalah bagi hubungan heteroseksual di masa depan juga," kata psikolog Roseanne Lesack. 

Khususnya jika anak laki-laki menggoda, bersikap kasar atau sengaja menargetkan anak perempuan tertentu dan orangtua malah menganggap sebagai tindakan 'naksir'.

Perilaku ini akan menormalkan perilaku kasar, dan mengirimkan pesan bahwa anak laki-laki menyakiti anak perempuan yang mereka sukai.

“Untuk anak laki-laki, itu memperkuat gagasan bahwa jika saya menyukai seorang gadis, saya harus jahat padanya," katanya.

"Dan itu memberi tahu anak perempuan bahwa tidak apa-apa bagi anak laki-laki untuk menjadi jahat karena mereka menyukai Anda, ”kata Lesack, dikutip dari Fatherly.

Baca juga: 6 Cara Membantu Anak supaya Mendapat Teman di Sekolah

Kecenderungannya, anak akan paham jika orangtuanya hanya sekedar menggodanya dengan memberikan label 'pacar' itu.

Namun ada risiko di masa depan yang harus dipertimbangkan orangtua sebelum terbiasa melakukan ini.

Anak mungkin tidak akan bicara kepada kita ketika mereka merasa perlu mengutarakan  perasaan dan emosinya soal orang lain.

"Jika Anda menggoda anak Anda tentang menyukai seseorang, ketika mereka benar-benar merasa seperti itu, mereka tidak akan berbicara dengan Anda." pesan Lesack.

Ilustrasi anak kecil.SHUTTERSTOCK / Standret Ilustrasi anak kecil.
Maka pastikan kita memiliki pola komunikasi yang terbuka dengan buah hati agar tidak ada salah paham di kemudian hari.

“Yang paling penting adalah memiliki jalur komunikasi yang terbuka, untuk tidak menaruh harapan Anda pada anak-anak Anda, dan benar-benar memikirkan bagaimana Anda mendekati anak-anak Anda sehingga mereka merasa nyaman berbicara dengan Anda,” tandasnya.

Baca juga: Pentingnya Orangtua Memahami dan Berempati daripada Menceramahi Anak

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber Fatherly
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke