Untar untuk Indonesia
Akademisi

Platform akademisi Universitas Tarumanagara guna menyebarluaskan atau diseminasi hasil riset terkini kepada khalayak luas untuk membangun Indonesia yang lebih baik.

Masihkah Percaya Proses Takkan Mengkhianati Hasil?

Kompas.com - 29/05/2022, 08:30 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Frangky Selamat*

KIPRAH Shin Tae-yong, pelatih tim nasional sepakbola Indonesia dipertanyakan karena hanya sanggup membawa Indonesia menjadi runner-up piala AFF dan medali perunggu SEA Games ke-31 Hanoi yang lalu. Shin dianggap gagal dan tidak memenuhi target PSSI: juara.

Segelintir netizen menyerukan Shin untuk mundur, sementara PSSI menyatakan posisi Shin aman karena sasaran utama adalah Piala Dunia U-20 yang akan berlangsung pada 2023 di Indonesia.

Di cabang lain, tim bola basket Indonesia mencatat sejarah dengan meraih emas sekaligus mematahkan dominasi Filipina di SEA Games selama 31 tahun.

Publik pecinta basket menyambutnya dengan gegap gempita. Bangga.

Kedua tim sesungguhnya punya kesamaan. Timnas sepakbola dan bola basket Indonesia menggunakan jasa pemain naturalisasi, walau beda hasil yang diperoleh.

Di cabang bulutangkis, pasangan ganda putra dan putri Indonesia, walaupun dengan pemain lapis kedua masih sanggup meraih emas.

Lain halnya dengan nomor lain di tunggal putra, putri, dan campuran yang masih paceklik prestasi.

Keberhasilan dan kegagalan, menang atau kalah adalah biasa dalam dunia olah raga. Semua adalah buah dari pembinaan.

Menghasilkan juara adalah sebuah proses panjang. Tidak sekejap dan tidak mungkin diraih tanpa mengeluarkan setetes keringat pun, bahkan air mata.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.