TANYA PAKAR

Tanya Pakar merupakan kolaborasi Kompas.com dan para pakar di bidang nutrisi dan parenting. Kami mengundang Sahabat Kompas.com untuk mengajukan pertanyaan.

Tips Mengajarkan Anak Berempati dengan Saudaranya yang Autisme

Kompas.com - 10/06/2022, 08:16 WIB
Konsultasi Tanya Pakar Parenting

Uraikan lika-liku Anda mengasuh anak jadi lebih simpel

Kenali soal gaya asuh lebih apik lewat konsultasi Kompas.com

Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

PERTANYAAN:

Saya adalah ayah dua anak berusia 8 tahun dan 3 tahun. Anak pertama saya merupakan pengidap autisme dan sudah menjalani terapi sejak berusia 2.5 tahun. Kemajuannya cukup terlihat tapi terkadang dia susah mengendalikan dirinya dan terkadang berlari begitu saja keluar rumah. Ini membuat kami semua harus memberi perhatian berlebih.

Yang ingin saya tanyakan bagaimana cara menjelaskan kepada adiknya tentang kondisi kakaknya. Saya takut adiknya merasa kurang diperhatikan. Adiknya adalah anak yang cerdas, senang bercerita, tetapi kasihan dia sering harus mengalah dengan kakaknya yang suka sembarangan merebut mainan atau merusaknya. Mohon saran dari ibu atau bapak dokter dan psikolog.
Fajar, Jakarta

Baca juga: 6 Tanda Awal Autisme pada Bayi yang Perlu Diketahui

JAWABAN:
Halo Bapak Fajar, terima kasih atas pertanyaannya.
Memiliki saudara dengan gangguan tumbuh kembang, khususnya autistik, memang tak mudah bagi anak. Apalagi, jika ia menghayati bahwa orangtua memperlakukan dirinya secara berbeda dari kakak bahkan dituntut untuk selalu mengalah.

Di usia tiga tahun, anak sedang belajar memahami perbedaan miliknya versus orang lain, memahami perlakuan orang lain atas dirinya, belajar mengekspresikan berbagai emosi, dan bermain interaktif dengan anak lain.

Menuntut anak untuk selalu mengalah pada kakak dan membiarkan kakak merebut mainan
bukanlah penanganan yang tepat. Apalagi mengingat anak dengan autisme sesungguhnya tidak terlalu memahami saat mereka sedang diutamakan.

Penting untuk menunjukkan pada anak bahwa aksi kakak, saat merebut atau merusak, bukanlah aksi yang tepat dan memeroleh konsekuensi berupa teguran atau larangan dari orang tua, meski kakak belum tentu memahami bahwa teguran tersebut ditujukan untuk dirinya.

Baca juga: Anak Bermain Boneka, Ini Manfaat bagi Emosi dan Pikirannya

Lebih penting, orang tua meluangkan waktu untuk bermain bersama anak dalam momen one-on-one. Maklum, di usia tiga tahun anak mulai beranjak dari ‘parallel play,’ kegiatan bermain
berdekatan dengan anak lain meski tetap bermain sendiri-sendiri, menuju ‘interactive play’ kegiatan bermain bersama anak lain. Anak bisa saja sangat frustasi setiap menghadapi kenyataan bahwa kakak menolak diajak main bersama terkait gejala autistiknya.

Orangtua dapat membantu anak mengelola berbagai emosi negatif tentang kakak, dengan cara mengenalkan ‘emotion words.’ Misal: dengan mengenalkan emosi marah, sedih, dan kecewa dengan menggunakan kata. Sehingga anak terlatih mengenali berbagai emosi dan membicarakannya sebagai upaya mengelola dan memahami emosi yang mereka rasakan.

Ilustrasi anak bersama orangtua.tirachardz/ Freepik Ilustrasi anak bersama orangtua.

Kelak saat anak mulai bertanya tentang perbedaan perilaku kakaknya dari kebanyakan anak seusia lainnya, orangtua sudah dapat menceritakan tentang autisme pada anak dalam bahasa yang dipahami. Bisa pula dalam bentuk tontonan di film atau kisah di buku cerita.

Umumnya anak sudah lebih paham tentang saudaranya, yang lahir dengan gangguan tumbuh kembang, saat duduk di bangku sekolah dasar. Apabila diperlukan, libatkan anak ketika orang tua melakukan pemeriksaan dan evaluasi atas status tumbuh kembang kakaknya agar anak memiliki empati dan pemahaman yang lebih baik tentang kakaknya.

Semoga jawaban saya membantu ya, Pak Fajar. Salam hangat untuk keluarga Pak Fajar.

Baca juga: Bagaimana Mengatasi Parenting Stress saat Membesarkan Anak Autis?

Narasumber: Roslina Verauli, M.Psi, Psi
Psikolog dari RS Pondok Indah – Pondok Indah Jakarta

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.