Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Tentukan Pilihanmu
0 hari menuju
Pemilu 2024
Kompas.com - 13/06/2022, 10:30 WIB

KOMPAS.com - Mencuci wajah dengan air dingin memang terasa menyegarkan apalagi jika dilakukan ketika pagi hari atau di tengah cuaca yang begitu terik.

Karena alasan itulah aktivitas mencuci wajah dijadikan sebagian orang sebagai rutinitas wajib yang tak boleh dilewatkan.

Meski dipercaya dapat menyegarkan kulit, ternyata beberapa ahli tidak terlalu merekomendasikan penggunaan air dingin.

Mereka lebih menyarankan air hangat alias yang suam-suam kuku ketika mencuci wajah.

"Suhu hangat tidak akan menghilangkan minyak alami karena terlalu panas atau menyusut karena terlalu dingin."

Hal tersebut dikatakan oleh dokter kulit bersertifikat di Ohio State University Wexner Medical Center, Susan Massick, MD.

Baca juga: 10 Kesalahan Mencuci Muka yang Bikin Jerawatan

Haruskah air hangat selalu digunakan ketika mencuci muka?

Air hangat direkomendasikan karena suhu yang panas dapat memperburuk kondisi kulit tertentu, seperti rosacea atau dermatitis atopik (eksim).

Dokter spesialis kulit di Schweiger Dermatology Group Rachel Nazarian, MD, bahkan mengatakan suhu air yang panas juga bisa menghilangkan pelembap alami kulit.

Hal tersebut, menurut Nazarian, dapat menyebabkan kulit kering dan meradang dari waktu ke waktu.

Sebaliknya, air dingin juga tidak terlalu direkomendasikan karena tidak efektif membersihkan wajah dari bakteri dan polutan.

Alasannya adalah pori-pori dapat bereaksi terhadap air dingin dengan cara berkontraksi sehingga menjebak kotoran, bakteri, dan minyak di kulit wajah.

Penyebab lainnya mengapa air dingin tidak dijadikan rekomendasi utama untuk mencuci wajah lantaran tingkat kenyamanannya.

Untuk orang-orang yang tinggal di daerah beriklim dingin tentu merasa mencuci wajah dengan air dingin tidak senyaman ketika mereka menggunakan air hangat.

Jika sedang mencari tahu kebiasaan yang bikin kulit putih, jangan lupakan hal mendasar seperti mencuci wajah sebelum pergi tidur.FREEPIK/PVPRODUCTIONS Jika sedang mencari tahu kebiasaan yang bikin kulit putih, jangan lupakan hal mendasar seperti mencuci wajah sebelum pergi tidur.

Manfaat menggunakan air dingin untuk cuci muka

Walau air hangat lebih direkomendasikan, tidak ada salahnya mencoba mencuci wajah dengan air dingin.

Karena suhu air yang dingin memberikan manfaat, seperti:

  • Membantu mengatasi iritasi kulit karena jerawat
  • Mengurangi pembengkakan pada kulit, terutama bengkak yang dialami beberapa orang ketika pagi hari
  • Dapat mempersempit pembuluh darah (vasokonstriksi) untuk sementara waktu sehingga kulit terlihat lebih cerah dan tidak meradang.

Baca juga: 7 Mitos Salah Seputar Mencuci Muka yang Merusak Kulit

Tips mencuci wajah

Memilih suhu air memang direkomendasikan supaya bakteri dan polutan yang menempel di kulit wajah dapat hilang.

Akan tetapi, barengi juga dengan beberapa tips mencuci wajah berikut ini agar hasilnya menjadi lebih efektif. Apa saja?

1. Mencuci wajah dengan air hangat

Beberapa ahli kulit setuju bahwa air hangat merupakan pilihan terbaik untuk mencuci wajah.

Tetapi air dingin juga bisa digunakan ketika pagi hari atau setelah mencuci muka dengan air hangat.

2. Hindari suhu air yang sangat panas

Mencuci wajah dengan air panas dapat menghilangkan minyak alami kulit dan menyebabkan pembuluh darah melebar.

Akibatnya adalah kulit menjadi lebih merah menurut dokter kulit di Icahn School of Medicine Mount Sinak, Debra Jaliman, MD.

3. Cuci wajah dua kali sehari

Intensitas mencuci wajah sebaiknya dilakukan sebanyak dua kali sehari terutama di penghujung hari untuk menghilangkan kotoran, sisa make up, dan bakteri.

4. Pilih pembersih yang tepat

Suhu air yang hangat bukanlah satu-satunya faktor terpenting ketika mencuci muka.

Lebih dari itu, orang-orang disarankan mencari pembersih wajah yang lembut dan non-abrasif.

"Untuk kulit berminyak atau berjerawat, misalnya, bahan asam salisilat atau benzoil peroksida dapat membantu," kata Massick.

"Untuk kulit sensitif atau kulit keringngunakan pembersih wajah berbasis krim untuk menghindari iritasi atau kekeringan yang semakin parah," tambahnya.

5. Jangan terlalu sering mengeksfoliasi kulit

Pengelupasan sel kulit mati alias eksfoliasi yang dilakukan terlalu sering dapat menyebabkan iritasi, kemerahan, berjerawat, dan menghilangkan minyak alami kulit.

Lebih baik lagi jika aktivitas menggosok kulit juga dihindari supaya iritasi tidak muncul.

Baca juga: 8 Cara Mencuci Muka yang Benar, Jangan Sampai Salah

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber Byrdie
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke