Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio, sebagai bagian dari KG Radio Network yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Anak Sering Egois? Atasi dengan Cara Ini

Kompas.com - 06/07/2022, 12:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Alifia Riski Monika dan Ristianna D Putri

KOMPAS.com - Cara terbaik mengajarkan anak adalah dengan mencontohkannya secara langsung, ataupun tidak langsung di kehidupan sehari-hari. Ayah dan Ibu memiliki peran yang sama besarnya untuk mengasuh dan mengasihi anak sejak lahir.

Terkadang ada banyak sifat anak yang membuat orangtua merasa pusing dibuatnya. Salah satu yang sering dijumpai adalah sifat anak yang terkesan mau menang sendiri, tanpa memedulikan sekitar.

Seperti cerita dalam Dongeng Pilihan Orangtua bertajuk “Diculik Raja Morea”, dikisahkan Reysha yang sering membuat keributan. Dirinya juga terkenal dengan sifat tidak sabaran dan mau menang sendiri. Bagaimana kelanjutan kisahnya?

Saat anak berusia di bawah lima tahun dan terlihat seolah-olah ia tidak peduli pada orang lain selain dirinya sendiri, mungkin itu hal yang wajar. Anak-anak cenderung akan berbuat sesuka hati mereka selama hal tersebut menyenangkan.

Sebuah penelitian menemukan bahwa, seorang anak akan mulai bisa berempati atau menempatkan dirinya di posisi orang lain setelah menginjak usia empat tahun. Peneliti dari Insitut Max Planck di Leipzig dan Universitas Leiden mengatakan, kesadaran sosial semacam ini berasal dari pematangan koneksi serat kritis di otak, yang sebenarnya tidak terjadi sampai usia empat tahun.

Peran orangtua sangat dibutuhkan untuk melatih anak agar tidak egois. Misalnya, orangtua bisa mencontohkan anak agar berbagi makanan dengan teman atau orang disekitarnya. Berikut beberapa hal yang bisa dilakukan untuk mengatasi perilaku anak yang terlihat egois.

Baca juga: Benarkah Orang Pendek Sudah Pasti Stunting?

Ajarkan Empati

Anak-anak yang bisa menempatkan diri mereka pada posisi orang lain, cenderung lebih murah hati dan tidak mementingkan diri sendiri. Jadi, ajarkan anak berempati dengan meunjukkan emosi positif pada orang lain.

Tunjukkan tingkah laku dan ekspresi wajah orang-orang di sekitarnya untuk membantunya memahami perbedaan antara bahagia dan sedih. Orangtua juga dapat bermain peran untuk membantu anak.

Tetapkan Batasan

Anak akan menjadi egois jika mereka terbiasa medapatkan apa yang mereka inginkan. Inilah sebabnya mengapa orangtua perlu menetapkan batasan yang tepat agar anak menaatinya. Jangan mengalah jika anak menangis atau mengamuk.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.