Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Latih Anak untuk Mandiri Membantunya Paham Realita

Kompas.com - 06/07/2022, 21:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Nika Halida Hashina dan Ristiana D. Putri

KOMPAS.com - Peran orangtua sangat penting dalam pertumbuhan dan perkembangan buah hati. Dapat dikatakan keluarga adalah lembaga pertama anak dalam memilah sikap, terutama dalam hal bersosialisasi. Dalam hal ini, orangtua dapat mengoptimalkan pengajaran pada masa keemasan anak.

Masa keemasan dalam kehidupan manusia terjadi pada anak-anak usia 0-5 tahun. Ini adalah periode kritis untuk pertumbuhan dan perkembangan emosional, sosial, dan spiritual anak-anak.

Pada fase ini, anak harus mendapatkan perhatian lebih dari orang tuanya untuk mengajarkan kemandirian sebagai salah satu karakter anak. Hal ini juga dibahas dalam siniar Obrolan Meja Makan dalam episode bertajuk “Beragam Cara Melatih Anak Mandiri”.

Dibahas pula, menjadi mandiri dapat membuat anak paham dalam membagi hal yang menyangkut realita dan imajinasi. Hal yang bersangkutan dengan realita juga membuatnya lebih berkembang secara emosional untuk siap bergabung di masyarakat.

Cara Membuat Anak Memahami dan Membagi antara Realita dan Imajinasi

Melansir laman Firstcry Parenting, berikut adalah hal yang dapat orangtua lakukan agar anak bisa membedakan kapan ia harus bersikap dalam realita, dan bermain dengan imajinasinya.

1. Pahami persepsi anak

Anak mulai memahami perbedaan antara kenyataan dan imajinasi pada saat mereka mencapai usia 3–4 tahun. Pemahaman mereka tentang realitas didapatkan melalui rutinitas sehari-hari, seperti ketika jatuh dari sepeda dan merasakan sakit.

Baca juga: Mewujudkan Imajinasi Anak dalam Bentuk Boneka

Dalam hal ini, orangtua berperan penting untuk membantu anak memahami bahwa imajinasi mereka tidak bisa digunakan di saat-saat penting seperti saat bersepeda karena ia bisa terluka. Buat anak paham secara benar dengan mengatakannya secara gamblang.

Orangtua juga dapat bertanya apa yang mereka pikirkan saat hal buruk terjadi. Setelahnya, beri nasehat jika dirasa persepsi anak masih keliru. Jangan lupa untuk mendiskusikan atau bertanya apakah anak paham apa yang kalian diskusikan.

2. Membantu Balita untuk membedakan realitas dan fantasi

Perbedaan ini dapat ditunjukkan paling baik saat bermain dengannya atau menonton film. Orangtua dapat memperkenalkan konsep akting dan memberitahunya bahwa para aktor di televisi berpura-pura memainkan karakter dalam layar.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.