Kompas.com - 27/07/2022, 17:46 WIB

KOMPAS.com - Aktor Arya Saloka kembali menjadi sorotan warganet lantaran foto-foto bersama sang istri, Putri Anne di akun Instagram miliknya @arya.saloka menghilang.

Kini, di akun Instagram-nya hanya menyisakan unggahan foto diri dengan lawan mainnya di sinetron Ikatan Cinta, Amanda Manopo.

Sebelumnya, Arya dikabarkan berselingkuh dengan Amanda setelah beberapa video yang menunjukkan kemesraan mereka beredar, dan menjadi sangat viral di media sosial.

Kendati demikian, sampai saat ini belum diketahui alasan Arya menghapus foto-foto kebersamaannya dengan sang istri.

Tetapi, banyak warganet yang mulai berspekulasi bahwa ini ada hubungannya dengan isu perselingkuhan yang menimpa sang aktor sejak beberapa bulan lalu.

Baca juga: Surya Saputra Tanggapi Rumor Arya Saloka Didepak dari Ikatan Cinta

Pemicu perselingkuhan

Nah, terlepas dari spekulasi itu, kasus perselingkuhan yang terjadi di dalam sebuah hubungan rumah tangga bukanlah hal yang baru, terutama di kalangan selebritas.

Dan, hal ini kerap kali melibatkan orang-orang terdekat dari pasangan seperti teman maupun rekan kerja.

Lantas, apa saja pemicu yang dapat membuat pasangan berselingkuh saat sudah menikah?

Ada setidaknya delapan alasan mengapa pasangan suami atau istri terlibat dalam perselingkuhan.

1. Jatuh cinta dengan orang lain

Saat pertama kali jatuh cinta dengan seseorang, kita mungkin mengalami gairah, kegembiraan, dan aliran dopamin hanya dengan menerima pesan dari dia.

Tetapi, intensitas perasaan ini biasanya memudar seiring waktu.

Setelah memudar, kita mungkin menyadari bahwa cinta itu tidak ada, atau kita menyadari bahwa kita sedang jatuh cinta dengan orang lain.

Dan, sayangnya, bertahan dalam suatu hubungan tanpa ada cinta dapat menyebabkan keinginan untuk mengalami cinta lain, hingga memotivasi terjadinya perselingkuhan.

Baca juga: 15 Tanda Halus Pasangan Selingkuh dengan Rekan Kerjanya

2. Hasrat seksual

Keinginan sederhana untuk berhubungan seks dapat memotivasi beberapa orang untuk selingkuh.

Faktor lain, termasuk kesempatan atau kebutuhan seksual yang tidak terpenuhi, juga dapat berperan dalam perselingkuhan yang dimotivasi oleh keinginan.

Tetapi, seseorang yang ingin berhubungan seks mungkin juga mencari peluang untuk melakukannya tanpa motivasi lain.

Bahkan orang yang memiliki hubungan seksual yang memuaskan mungkin masih ingin berhubungan seks dengan lebih banyak orang lain.

Ini mungkin juga hasil dari hasrat seksual yang tinggi, dan belum tentu adanya masalah seksual atau keintiman dalam suatu hubungan.

3. Faktor situasional dan kesempatan

Dengan memiliki kesempatan yang lebih besar untuk berselingkuh dapat membuat perselingkuhan lebih mungkin terjadi.

Namun, ini tidak berarti semua orang yang memiliki kesempatan untuk berselingkuh akan melakukannya.

Ada pun satu hal yang bisa terjadi, misalnya, kita sedang frustrasi dengan hubungan rumah tangga dan itu melibatkan perasaan rendah diri.

Lalu, suatu hari, seorang rekan kerja yang bersahabat menangkap kita sendirian dan berkata, "Aku benar-benar tertarik pada kamu. Mari kita jalan bersama."

Awalnya kita mungkin tidak memilih untuk berselingkuh jika hanya 1-2 faktor yang terlibat.

Tetapi, kombinasi faktor-faktor lain yang mendukungnya dapat membuat perselingkuhan lebih mungkin terjadi.

Baca juga: Bedakan, Kedekatan Platonis dengan Selingkuh Emosional

 

4. Kemarahan atau balas dendam

Orang terkadang berselingkuh karena marah atau keinginan untuk membalas dendam.

Mungkin kita baru saja mengetahui pasangan selingkuh dan kita merasa terluka lalu ingin membuat pasangan mengalami emosi, sehingga dia mengalami rasa sakit yang sama.

Perselingkuhan yang dimotivasi oleh kemarahan juga dapat terjadi karena alasan selain balas dendam, termasuk:

• Frustrasi dalam suatu hubungan ketika pasangan tampaknya tidak memahami kita.

• Kemarahan pada pasangan yang tidak memiliki banyak hal untuk diberikan, secara fisik atau emosional.

• Kemarahan atau frustrasi setelah pertengkaran.

Terlepas dari penyebab yang mendasarinya, kemarahan dapat bertindak sebagai motivator yang kuat untuk menjadi intim dengan orang lain.

5. Masalah komitmen

Orang-orang yang mengalami kesulitan dengan komitmen mungkin lebih cenderung selingkuh dalam beberapa kasus.

Ditambah lagi, komitmen tidak berarti hal yang sama untuk semua orang.

Baca juga: Orangtua Selingkuh, Apa yang Sebaiknya Dikatakan kepada Anak?

Alasan lain untuk perselingkuhan terkait komitmen mungkin termasuk menginginkan hubungan yang lebih santai dan menginginkan jalan keluar dari suatu hubungan.

6. Kebutuhan yang tidak terpenuhi

Terkadang, kebutuhan salah satu atau kedua pasangan akan keintiman bisa saja tidak terpenuhi dalam suatu hubungan.

Banyak orang memilih untuk tetap dalam hubungan, sering berharap keadaan akan membaik, terutama jika hubungan itu sebaliknya memuaskan.

Tetapi, kebutuhan yang terus-menerus tidak terpenuhi bisa menyebabkan frustrasi dan memburuk.

Kondisi ini memberikan motivasi untuk memenuhi kebutuhan tersebut di tempat lain, salah satunya dengan berselingkuh.

Kebutuhan yang tidak terpenuhi dapat terjadi ketika:

• Pasangan memiliki dorongan seks yang berbeda.

• Satu pasangan tidak dapat berhubungan seks atau tidak tertarik pada seks.

• Salah satu atau kedua pasangan sering menghabiskan waktu jauh dari rumah.

• Kebutuhan secara emosional juga tidak terpenuhi.

Baca juga: Hikmah Serial Layangan Putus, Ini Cara Menghadapi Suami Selingkuh

Biasanya, perselingkuhan emosional sulit untuk didefinisikan, tetapi umumnya mengacu pada situasi di mana seseorang menginvestasikan banyak energi emosional pada seseorang selain pasangannya.

7. Menginginkan variasi

Dalam konteks hubungan, keinginan untuk variasi sering kali berhubungan dengan seks.

Misalnya, seseorang mungkin tertarik untuk mencoba jenis seks yang tidak disukai pasangannya, bahkan jika mereka cocok dengan pasangannya.

Selain itu, variasi juga bisa berarti percakapan atau gaya komunikasi yang berbeda, aktivitas non-seksual yang berbeda, ketertarikan pada orang lain, dan hubungan dengan orang lain selain pasangan saat ini.

Daya tarik adalah bagian besar lain dari variasi. Orang bisa tertarik pada banyak tipe orang dan itu tidak serta merta berhenti hanya karena kita sedang menjalin hubungan seperti pernikahan.

Beberapa orang dalam hubungan monogami mungkin mengalami kesulitan untuk tidak bertindak berdasarkan perasaan ketertarikan itu.

8. Tingkat percaya diri yang rendah

Menginginkan dorongan untuk harga diri juga dapat memotivasi perselingkuhan.

Berhubungan seks dengan orang baru dapat menimbulkan perasaan positif.

Baca juga: Teman Selingkuh dan Memberitahu, Harus Bagaimana?

Kita mungkin merasa diberdayakan, menarik, percaya diri, atau sukses. Perasaan ini dapat membangun harga diri.

Banyak orang yang berselingkuh karena orang lain mampu memberikan kasih sayang dan dukungan yang lebih besar dari pasangan.

Di sisi lain, menerima kekaguman dan dukungan dari seseorang yang baru bisa tampak berbeda, serta mengasyikkan.

Ini mungkin terlihat lebih tulus bagi seseorang dengan harga diri rendah, yang mungkin berasumsi bahwa orang baru itu tidak memiliki "kewajiban hubungan" untuk berbohong atau melebih-lebihkan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Healthline


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.