Kompas.com - 06/08/2022, 07:00 WIB

KOMPAS.com - Lokia adalah cairan yang keluar dari rahim setelah proses persalinan yang dialami para perempuan.

Cairan ini bisa berupa darah dan lendir yang akan bertahan hingga 4-6 minggu selama masa nifas.

Meski lumrah terjadi, tak sedikit ibu yang khawatir dengan keluarnya lokia.

Selalu ada kecurigaan jika lokia menjadi tanda infeksi usai melahirkan.

Baca juga: Mencintai Perubahan Tubuh Setelah Melahirkan, Bagaimana Caranya?

Apa itu lokia?

Lokia memang terlihat mirip dengan darah menstruasi. Namun, cairan mengandung lendir, sel adarah putih, jaringan, termasuk darah.

Lokia dapat terjadi lantaran rahim mengeluarkan campuran cairan dan jaringan layaknya wanita mengalami menstruasi.

Darah tersebut sebenarnya menjadi tanda bahwa tubuh mengganti lapisan rahim setelah ibu melahirkan.

Di sisi lain, ini juga bisa membawa keluar plasenta atau struktur atau ari-ari yang membungkus keseluruhan janin ketika berada di dalam kandungan.

Nah, ketika lokia keluar, maka darah yang mengalir bisa terlihat merah muda, cokelat, kuning, bahkan berair.

Ibu yang mengalaminya juga bisa mendapati gumpalan-gumpalan darah berukuran kecil yang terkandung di dalamnya.

Penyebab lokia

Selama sembilan bulan mengandung, rahim tidak hanya mengandung bayi tetapi juga plasenta.

Kandungan tersebut juga menampung banyak jaringan rahim dan jumlah darah yang berlebih.

Ketika si buah hati lahir, rahim lantas mengeluarkan semua kandungan di dalamnya melalui kontraksi rahim pascapersalinan.

Termasuk lokia yang normal terjadi untuk membantu rahim kembali ke ukuran normal pascapersalinan.

Baca juga: Usai Masa Nifas Gairah Seksual Menurun, Normalkah?

Pola lokia yang bisa dialami para ibu baru

Kehamilan juga merupakan salah satu jenis stres fisik. Oleh karena itu, seorang ibu bekerja memerlukan cuti melahirkan. Sesuai draf RUU KIA, cuti melahirkan direcanakan 6 bulan lamanya.SHUTTERSTOCK/Natalia Deriabina Kehamilan juga merupakan salah satu jenis stres fisik. Oleh karena itu, seorang ibu bekerja memerlukan cuti melahirkan. Sesuai draf RUU KIA, cuti melahirkan direcanakan 6 bulan lamanya.
Tampilan lokia bisa berubah dari waktu ke waktu selama rahim membersihkan kelebihan darah dan jaringan.

Biasanya alirannya dapat menunjukkan pola sebagai berikut:

  • Lokia pada awalnya terlihat merah muda dan alirannya deras
  • Setelah 4-10 hari, lokia tampak lebih encer -tepatnya berwarna merah muda atau kecokelatan
  • Lewat 10-14 hari, lokia mirip seperti bercak layaknya sebelum atau sesudah wanita menstruasi.

Seiring berjalannya waktu, lokia akan terlihat seperti lendir encer dan berwarna putih atau kuning.

Baca juga: Hal Penting Soal Melahirkan Normal vs Caesar yang Perlu Diketahui

Meski normal dialami ibu yang menjalani persalinan normal, lokia juga bisa terjadi pada perempuan yang melahirkan secara sesar.

Dalam hal ini, dokter memeriksa rongga rahim untuk memastikan semua plasenta telah dikeluarkan.

Cara menangani lokia

Sebenarnya tidak ada pengobatan untuk menyembuhkan lokia karena darah nifas ini tidak boleh dicegah apalagi dihentikan.

Pasalnya ini merupakan bagian normal dari proses penyembuhan pascapersalinan yang terjadi pada tubuh perempuan.

Hal tersebut dengan sendirinya dapat berhenti ketika rahim sudah kembali ke ukuran normal.

Baca juga: Tips Mengecilkan Perut Setelah Melahirkan Tanpa Tersiksa

Namun jika didapati darah yang keluar begitu banyak, ini bisa disebut juga sebagai perdarahan pascapersalinan.

Kondisi itu dapat dikhawatirkan jika lokia yang mengalir lebih dari 500 ml cairan dalam 24 jam.

Meski tergolong jarang terjadi, ada beberapa tanda yang sebaiknya diketahui, misalnya:

Tanda-tanda perdarahan pascapersalinan bisa diketahui melalui:

  • Penglihatan kabur
  • Menggigil atau demam
  • Merasa pusing, mengantuk, atau bingung
  • Pendarahan yang tidak melambat atau berhenti
  • Mual
  • Kulit pucat dan lembap
  • Nyeri, kram, atau bengkak pada vagina, perut, dan perineum -area di antara anus dan vagina
  • Detak jantung cepat
  • Terus-menerus membasahi pembalut
  • Keluarnya gumpalan
  • Pendarahan fluktuatif.

Apabila ibu merasa kurang nyaman dengan keluarnya lokia, gunakan pembalut setelah melahirkan untuk menghindari infeksi dan iritasi vagina.

Gunakan juga pakaian dalam yang berbahan nyaman dan longgar serta barengi dengan minum obat pereda nyeri agar rasa sakit akibat kram setelah melahirkan berkurang.

Penting juga bagi ibu untuk beristirahat dan segera hubungi dokter jika lokia masih terjadi lebih dari 2-8 minggu setelah melahirkan.

Baca juga: 7 Cara Sehat Turunkan Berat Badan Usai Melahirkan, Tidak Perlu Obat

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.