Kompas.com - 11/08/2022, 18:43 WIB

KOMPAS.com - Sakit gigi biasanya muncul secara tiba-tiba dan sangat mengganggu.

Kita perlu mengetahui penyebab sakit gigi agar lebih mudah dalam mencegah dan mengatasinya.

Sakit gigi adalah kondisi yang ditandai dengan gejala nyeri atau ngilu yang terjadi di sekitar gigi dan gusi.

Terkadang nyeri tersebut bisa meluas ke bagian rahang hingga muncul bengkak di sekitar pipi, gejala sakit pada telinga, memicu kambuhnya sinus bahkan muncul masalah jantung.

Baca juga: 7 Obat Sakit Gigi Rumahan Paling Ampuh Tanpa Perlu Pergi ke Dokter

Penyebab sakit gigi paling umum

Ilustrasi sakit gigi di malam hari Ilustrasi sakit gigi di malam hari

Sakit gigi biasanya disertai dengan nyeri yang sangat mengganggu. Pasalnya, pulpa di dalam gigi terdiri dari jaringan lunak yang terdiri dari saraf, jaringan dan pembuluh darah.

Saraf pulpa inilah yang termasuk sebagai jaringan paling sensitif di tubuh manusia. Ketika saraf ini mengalami infeksi bakteri atau iritasi, maka dapat memicu rasa sakit yang parah.

Infeksi atau iritasi pun disebabkan oleh banyak faktor. Karena itu, ketahui tujuh penyebab umum sakit gigi berikut ini yang perlu diwaspadai, sebagaimana dilansir WebMD.

1. Gigi berlubang atau kerusakan gigi

Penyebab sakit gigi yang paling umum disebabkan oleh gigi berlubang atau mengalami kerusakan gigi.

Biasanya gigi berlubang dipicu oleh kebiasaan kita yang kurang memerhatikan kebersihan gigi setiap hari.

Baca juga: 7 Obat Sakit Gigi Rumahan Paling Ampuh Tanpa Perlu Pergi ke Dokter

Sisa-sisa makanan atau bakteri yang tertinggal bisa menyebabkan lubang kecil, yang semakin lama terus meluas dan dalam.

Oleh karena itu, kita disarankan untuk rajin menggosok gigi dengan pasta gigi berflouride, bahkan jika perlu rutin menggunakan dental floss atau benang pembersih.

2. Abses gigi

Ini merupakan keluhan lebih lanjut dari masalah gigi berlubang. Sakit gigi biasanya dipicu oleh pulpa yang terinfeksi oleh bakteri akibat rongga gigi yang terlalu lebar hingga membuat pulpa terekspos ke bagian luar.

Bila pulpa sudah terinfeksi, beberapa gejalanya dapat meliputi gusi bengkak, nyeri parah, gigi terasa sakit saat mengunyah, nyeri berdenyut dan perasaan tidak nyaman.

Baca juga: Minyak Cengkeh untuk Sakit Gigi, Ampuhkah?

3. Gigi mengalami cedera atau trauma

Gigi yang patah atau tanggal akibat kecelakaan dapat memicu sakit gigi.

Biasanya kondisi ini dipicu oleh saraf gigi yang rusak, sehingga kerap menimbulkan perasaan tidak nyaman hingga perih.

Segera pergi ke dokter gigi untuk memperbaiki masalah ini jika kita mengalami hal tersebut.

 

4. Infeksi pada gusi

Beberapa kasus infeksi pada gusi juga bisa memicu munculnya nyeri gigi.

Pada umumnya, keluhan ini disebabkan oleh penumpukan plak akibat tidak menjaga kebersihan gigi secara rutin.

Seiring waktu berjalan, bakteri akan menyebabkan gusi memerah, berdarah dan membengkak.

Jika penyakit gusi tidak segera diatasi, maka dampak terparahnya adalah gigi perlu ditindaklanjuti dengan proses pencabutan gigi di fasilitas kesehatan agar gejalanya tidak meluas.

5. Gerakan berulang dari rahang

Sakit gigi tak hanya disebabkan oleh masalah kebersihan gigi yang tidak dijaga dengan baik.

Kebiasaan kita saat mengunyah makanan hingga gerakan berulang yang berasal dari rahang juga dapat menjadi penyebab sakit gigi.

Kebiasaan tersebut di antaranya mengungah makanan terlalu kuat hingga memberikan tekanan berlebih pada gigi, hingga secara tidak sadar sering mengatupkan gigi saat tertidur pulas.

6. Gigi sensitif

Pada gigi normal, lapisan enamel gigi yang kokoh dapat melindungi saraf yang ada di dalamnya.

Lain cerita jika seseorang memiliki gigi sensitif. Gigi tersebut cenderung memiliki enamel gigi mulai aus sehingga saraf gigi dapat dengan mudah bersentuhan dengan teksur hingga suhu makanan atau minuman yang kita konsumsi.

Itu dapat menimbulkan nyeri di gigi dan memberikan perasaan tidak nyaman.

7. Gigi bungsu yang tidak dicabut

Gigi bungsu yang tidak dicabut dapat menyebabkan rasa sakit yang cukup signifikan.

Kehadiran gigi bungsu ini bisa menghalangi atau mengganggu pertumbuhan gigi dewasa seiring bertambahnya usia.

Selain posisinya dapat menekan saraf dan tulang gigi di sekitarnya. Seiring waktu, beberapa keluhan seperti nyeri dan perasaan tidak nyaman, kemerahan, gigi bengkak bahkan tumor bisa dipicu akibat gigi bungsu yang tidak dicabut.

Baca juga: 9 Cara Cepat Mengobati Sakit Gigi di Malam Hari

Kapan harus periksa ke dokter gigi?

 

Dokter gigi sedang melakukan prosedur polishing gigi pada pasienfreepik/tonodiaz Dokter gigi sedang melakukan prosedur polishing gigi pada pasien

Sebaiknya jangan menunda periksa ke dokter gigi jika mengalami sakit atau nyeri yang berkepanjangan.

Pasalnya, penyebab sakit gigi yang sudah disebutkan di atas tadi keluhannya dapat memburuk seiring waktu.

Kita disarankan untuk segera periksa ke dokter gigi bila dalam beberapa hari obat sakit gigi tidak mengurangi gejala.

Beberapa kasus seperti nyeri yang disertai pembengkakan di wajah, infeksi gusi atau tulang rahang juga perlu mendapatkan perawatan medis.

Gigi yang patah atau cedera, dan rasa sakit pada gigi yang tak kunjung hilang dalam beberapa hari juga membutuhkan diperiksa ke dokter.

Kemudian jangan menunda pergi ke dokter gigi jika terdapat benjolan atau gumpalan yang mencurigakan.

Baca juga: 9 Cara Sederhana Atasi Sakit Gigi Pada Malam Hari

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Web MD


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.