Agnes Setyowati
Akademisi

Dosen di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Budaya Universitas Pakuan, Bogor, Jawa Barat. Meraih gelar doktor Ilmu Susastra dari Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia. Aktif sebagai tim redaksi Jurnal Wahana FISIB Universitas Pakuan, Ketua Himpunan Sarjana Kesusastraan Indonesia (HISKI) Komisariat  Bogor, dan anggota Manassa (Masyarakat Pernaskahan Nusantara). Meminati penelitian di bidang representasi identitas dan kajian budaya.

Stoikisme: Menciptakan Kebahagiaan dari Hal yang Bisa Kita Kendalikan

Kompas.com - 29/08/2022, 08:45 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

SEBAGAI manusia pasti kita sering merasa kecewa, baik terhadap diri sendiri maupun terhadap orang lain dan lingkungan sekitar.

Kita pasti juga pernah membanding-bandingkan diri kita dengan orang lain dan ujung-ujungnya kita sering merasa tidak bahagia karena menyamakan diri kita dengan validasi orang lain adalah suatu hal yang mustahil.

Pada dasarnya setiap manusia selalu menginginkan kebahagiaan dan kedamaian dalam hidupnya.

Namun sebagai mahluk sosial yang berinteraksi dengan manusia lain, konflik internal maupun eksternal sulit terhindarkan dan kerap mendistraksi subjek untuk bahagia dan damai.

Untuk mengatasi hal di atas memang memerlukan waktu, cara pandang bijaksana, dan refleksi mendalam.

Oleh karena itu tulisan ini akan memperkenalkan aliran filsafat yang dikenal dengan Stoikisme yang diharapkan dapat membantu kita memaknai hidup lebih positif.

Mengenal Filsafat Stoikisme

Dikutip dari Oxford English Dictionary, Stoikisme (Stoicism) memiliki arti ketegangan (austerity), tekanan perasaan, dan ketabahan yang semuanya merupakan karakteristik dari sikap stoik dalam kehidupan.

Dalam buku berjudul Stoicism, John Sellars (2006) mengatakan bahwa Stoikisme merujuk pada sekolah filsafat yang didirikan oleh Zeno of Citium, seorang filsuf di periode Helenistik, sekitar 300 BC di Pasar Agora, Athena.

Saat itu, setelah banyak belajar dari para filsuf besar, Zeno berkumpul bersama murid-muridnya dalam sebuah obrolan di sebuah pendopo yang dikenal dengan istilah Stoa Poikile, tiang-tiang penopang di pendopo yang dicat warna-warni dan kemudian dikenal sebagai Stoikisme.

Aliran Stoikisme telah berkembang selama lima abad terkahir melalui deskripsi beberapa penulis klasik seperti Cicero, Seneca, dan Plutarch.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.