Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Antara Kesepian dan Merayakan Kesepian

Kompas.com - 08/09/2022, 19:36 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Zen Wisa Sartre dan Fandhi Gautama

KOMPAS.com - Pandemi memaksa kita untuk mengubah cara berinteraksi. Mau tidak mau adanya jarak antarmanusia mengakibatkan munculnya perasaan kesepian.

Akan tetapi, perasaan kesepian bukan hanya diakibatkan oleh pandemi, melainkan juga terjadi kala kita berada di keramaian.

Tentu perasaan kesepian tidaklah mengenakkan, sebab kita akan mulai mempertanyakan diri yang bisa memunculkan pikiran-pikiran negatif.

Arvan Pradiansyah, seorang motivator Indonesia dan CEO Institute for Leadership, dalam siniar Smart Inspiration yang bertajuk “Antara Sepi dan Merayakan Kesepian” memaparkan cara menerima kesepian hingga kita bisa hidup dengan lebih positif.

Terasing hingga kesepian

Dilansir verywellmind, perasaan kesepian bersifat universal, kompleks, dan unik untuk setiap individu.

Sebagai contoh, anak-anak yang kesepian karena tidak memiliki teman berbeda dengan orang dewasa yang kesepian karena kurangnya validasi perasaan dari pasangan.

Mereka yang kesepian akan cenderung merasa kosong, bahkan berpikir bahwa keberadaan dirinya tidak diinginkan. Tak hanya itu, mereka kerap mendambakan adanya afirmasi dan interaksi dari pihak lain.

Namun, hal ini bermula dari keadaan pikiran negatif yang menyebabkan mereka sulit menjalin hubungan dengan orang lain. Itu sebabnya, kesepian tidak selalu berarti sendirian. Kesepian lebih merujuk kepada keadaan pikiran dan perasaan.

Baca juga: Manfaat Lidah Buaya dan Cara Menggunakannya

Kesepian dapat berdampak buruk bagi kesehatan mental dan fisik. Sebenarnya, merasa kesepian sendiri bukanlah masalah kesehatan mental, meskipun keduanya saling berkaitan.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.