Kompas.com - 13/09/2022, 13:56 WIB

KOMPAS.com - Merasakan kecemasan dalam hidup adalah hal yang lumrah dalam hidup -terlebih ketika menghadapi situasi yang tidak pasti.

Kendati demikian kecemasan bisa menimbulkan masalah apabila perasaan ini terjadi secara berlebihan dan dalam waktu yang lama.

Hal tersebut dapat mengindikasikan gangguan kecemasan atau anxiety disorder yang membuat penderitanya sulit untuk tenang.

Baca juga: 5 Tips Meredakan Kecemasan yang Mengganggu Tidur

Di sisi lain mereka yang mengalami gangguan kecemasan juga sulit mengontrol diri dan pikiran, jantung berdebar, berkeringat, dan tegang.

Apa itu gangguan kecemasan?

Dilansir dari Web Medicine, gangguan kecemasan adalah kondisi mental yang menyebabkan kecemasan dan ketakutan secara konstan dan berlebihan.

Kecemasan yang luar biasa membuat penderitanya menghindar dari sekolah, pekerjaan, nongkrong dengan orang lain, dan situasi lainnya.

Meskipun gangguan kecemasan dapat menyerang siapa saja tapi wanita memiliki risiko lebih tinggi menurut American Psychiatric Association.

Baca juga: Hipnoterapi pada Gangguan Kecemasan, Ampuhkah?

Gejala gangguan kecemasan

Gangguan kecemasan dapat diketahui dari berbagai gejala. Berikut di antaranya:

  • Panik, takut, dan gelisah
  • Merasa dalam keadaan bahaya
  • Bermasalah dengan tidur
  • Sulit tenang
  • Keluar keringat dingin, mati rasa, atau kesemutan di bagian tangan dan kaki
  • Sesak napas
  • Napas lebih cepat dari biasanya (hiperventilasi)
  • Jantung berdebar
  • Mulut kering
  • Mual
  • Otot menegang
  • Pusing
  • Memikirkan masalah secara berulang dan tidak dapat berhenti
  • Ketidakmampuan untuk berkonsentrasi
  • Menghindari objek atau tempat yang ditakuti secara intens atau obsesif.

Jenis gangguan kecemasan

Gangguan kecemasan ternyata terdiri dari berbagai jenis. Supaya lebih paham, simak penjelasannya berikut ini.

1. Generalized anxiety disorder

Jenis gangguan kecemasan ini membuat penderitanya merasa khawatir dan tegang secara berlebihan.

Baca juga: Gangguan Kecemasan dalam Asmara, Apa Pemicunya?

Tidak menutup kemungkinan, mereka yang mengalami generalized anxiety disorder menjadi tidak realistis tanpa sebab.

2. Panic disorder

Panic disorder atau gangguan panik menyebabkan orang-orang yang merasakannya menjadi takut secara tiba-tiba dan intens.

Hal tersebut membuat mereka mengalami serangan panik yang ditandai dengan berkeringat, nyeri dada, detak jantung berdebar.

3. Social anxiety disorder

Social anxiety disorder yang disebut juga fobia sosial ditandai dengan kekhawatiran dan kesadaran diri yang berlebihan tentang situasi sosial.

Penderita social anxiety disorder secara obsesif bisa khawatir terhadap orang lain yang menilai mereka atau merasa malu dan diejek.

Baca juga: Kecemasan dan Serangan Panik Bisa Bikin Hangover, Apa Sebabnya?

4. Specific phobias

Penderita specific phobias dapat merasakan kekhawatiran yang intens terhadap objek atau situasi tertentu, seperti ketinggian atau terbang.

Dalam hal ini, ketakutan mereka melampaui batas dan menyebabkan orang-orang yang mengalaminya menghindar dari situasi tertentu.

5. Agoraphobia

Agoraphobia adalah gangguan yang menimbulkan ketakutan di situasi sulit untuk melarikan diri dalam keadaan genting.

Gangguan tersebut bisa melanda ketika berada di pesawat terbang, transportasi umum, atau mengantre dengan banyak orang.

6. Separation anxiety

Separation anxiety dapat melanda siapa pun. Hal ini terjadi ketika orangng takut kehilangan sosok yang dicintainya.

Hal tersebut membuat penderita separation anxiety khawatir tentang kejadian buruk yang bisa dialami orang yang dicintainya.

Baca juga: Waspadai, 3 Bentuk Kecemasan yang Pengaruhi Produktivitas

7. Selective mutism

Ini merupakan jenis kecemasan sosial yang melanda anak-anak muda.

Selective autisme menyebabkan mereka sulit berkata-kata di hadapan orang lain, meskipun komunikasi di rumah berjalan lancar.

8. Medication-induced anxiety disorder

Penggunaan obat-obatan tertentu bahkan yang terlarang dapat memicu beberapa gejala dari gangguan kecemasan.

Baca juga: Bisakah Masalah Usus Sebabkan Depresi dan Kecemasan? Begini Kata Ahli

Penyebab gangguan kecemasan

Gangguan kecemasan bisa disebabkan oleh beberapa faktor. Supaya lebih jelas, simak yang berikut ini.

1. Genetik

Gangguan kecemasan ternyata dapat dipengaruhi oleh faktor genetik atau diturunkan oleh keluarga.

2. Kondisi otak

Beberapa penelitian menunjukkan gangguan kecemasan terkait dengan gangguan pada sirkuit di otak yang mengendalikan rasa takut dan emosi.

3. Lingkungan

Lingkungan dapat memicu peristiwa yang menimbulkan stres.

Dalam hal ini, peristiwa hidup yang sering dikaitkan dengan gangguan kecemasan, termasuk pelecehan atau penelantaran ketika anak-anak.

Tidak menutup kemungkinan, mereka yang mengalami gangguan kecemasan pernah kehilangan orang yang dicintai, diserang, atau menyaksikan kekerasan.

Baca juga: Tas Hermes Birkin Pemberian Kanye West, Sumber Kecemasan Julia Fox

4. Kondisi medis

Beberapa kondisi jantung, paru-paru, dan tiroid dapat berkontribusi pada terjadinya gejala yang mirip dengan gangguan kecemasan.

Gangguan pada bagian-bagian tubuh tersebut juga bisa memperburuk gejala kecemasan.

Faktor risiko gangguan kecemasan

Di samping beberapa penyebab yang sudah disebutkan, gangguan kecemasan dapat terjadi ketika faktor risiko di bawah ini berada di baliknya. Apa saja?

1. Riwayat gangguan mental

Memiliki gangguan kesehatan mental, seperti depresi, dapat meningkatkan risiko gangguan kecemasan.

2. Pelecehan seksual ketika kanak-kanak

Pelecehan atau pengabaian emosional, fisik, dan seksual selama kanak-kanak berkaitan dengan gangguan kecemasan di kemudian hari.

3. Trauma

Menjalani hidup dengan peristiwa traumatis bisa meningkatkan risiko gangguan stres pascatrauma (PTSD).

Hal tersebut dapat berkontribusi pada terjadinya serangan panik.

4. Pengalaman buruk

Selain trauma, hidup yang penuh tekanan atau buruk dapat berkontribusi pada terjadinya gangguan kecemasan.

Pengalaman hidup yang dimaksud, seperti kehilangan orangtua ketika masih kanak-kanak.

5. Penyakit parah

Kekhawatiran terus-menerus tentang kesehatan diri sendiri atau orang lain bisa menyebabkan kewalahan dan cemas.

6. Penyalahgunaan zat

Gangguan kecemasan dapat melanda apabila orang-orang menyalahgunakan alkohol atau obat-obatan terlarang.

Sebagian orang kemungkinan menggunakan alkohol atau obat-obatan terlarang untuk meredakan bahkan menyembunyikan kecemasan.

7. Malu ketika kanak-kanak

Rasa malu dan menarik diri dari orang dan tempat asing selama masa kanak-kanak dikaitkan dengan kecemasan sosial ketika remaja dan dewasa.

8. Tidak percaya diri

Persepsi negatif tentang diri dapat menyebabkan gangguan kecemasan sosial.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Web MD


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.