Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 22/09/2022, 15:00 WIB
Gading Perkasa,
Glori K. Wadrianto

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Bukan hanya orang dewasa, bayi juga bisa mengalami perut kembung. Kondisi ini membuat bayi merasa tidak nyaman, sehingga sering rewel dan menangis.

Perut kembung pada bayi hingga usia 3 bulan adalah kondisi yang wajar, mengingat saluran pencernaannya belum berfungsi dengan sempurna.

Seiring bertambahnya usia, bayi akan beradaptasi dengan mencoba makanan yang berbeda. Proses adaptasi ini juga bisa menyebabkan perut bayi kembung.

Gejala bayi mengalami perut kembung

Dalam saluran pencernaan, terdapat gas atau udara yang biasanya dikeluarkan melalui kentut atau bersendawa.

Baca juga: 5 Jenis Buah yang Harus Dihindari Saat Perut Kembung

Tetapi, bayi belum bisa mengeluarkan gas atau udara itu dengan mudah. Akibatnya, gas rentan terperangkap di perut, bayi menjadi rewel dan menangis tanpa alasan yang jelas.

Perut kembung pada bayi disertai gejala atau tanda sebagai berikut:

  • Perut terasa begah atau agak keras saat disentuh
  • Sakit perut
  • Terdengar gemuruh di bagian bawah perut
  • Sering kentut
  • Sering mengangkat kedua kaki ke arah dada atau menendang
  • Sering melengkungkan punggung ke belakang
  • Susah tidur

Penyebab perut kembung pada bayi

Perut kembung merupakan gangguan pencernaan akibat udara atau gas yang menumpuk di usus.

Kondisi ini bisa terjadi apabila banyak udara yang tertelan saat makan dan minum.

Ada berbagai faktor yang menyebabkan bayi kembung, antara lain:

1. Makanan yang dikonsumsi sang ibu

Jika bayi yang masih mengonsumsi ASI mengalami kembung, kemungkinan itu disebabkan oleh makanan yang dimakan oleh sang ibu.

Ibu menyusui dianjurkan untuk membatasi makanan yang mengandung gas tinggi pemicu kembung, seperti brokoli, kembang kol, kentang, kubis, atau bawang.

2. Makanan berserat tinggi yang dikonsumsi bayi

Untuk bayi yang sudah berusia enam bulan, ibu perlu memerhatikan asupan makanannya.

Sayuran yang termasuk makanan tinggi serat memang dapat melancarkan pencernaan dan buang air besar, namun juga bisa menghasilkan gas berlebih.

Tidak semua sayuran dapat dikonsumsi bayi --seperti brokoli, dan asupan sayuran berlebihan dapat membuat perut bayi kembung.

Baca juga: 5 Kebiasaan yang Membuat Perut Kembung

Sebaiknya, berikan sayuran secara perlahan pada bayi sebagai perkenalan. Dengan demikian, perut bayi bisa menyesuaikan diri.

Halaman:


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com