Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 26/09/2022, 17:15 WIB

KOMPAS.com - Tak bisa dipungkiri, membina hubungan gampang-gampang susah.

Terkadang, ada saja masalah yang mendera sehingga hubungan berubah toxic.

Toxic relationship yang belakangan ramai diperbincangkan membuat pasangan merasa tidak didukung, disalahpahami, direndahkan, bahkan dimanfaatkan.

Situasi yang seperti itu juga berdampak pada kelangsungan jalinan asmara karena salah satu atau kedua pasangan tidak semakin maju, namun terus memburuk dari hari ke hari.

Baca juga: Apa Itu Toxic Relationship dan Tanda-tandanya?

Tanda-tanda toxic relationship

Toxic relationship dapat menyakiti fisik dan perasaan pasangan apabila kondisi ini terus berlanjut, tidak dicarikan jalan keluar, dan tidak segera diakhiri.

Sayangnya, tidak semua pasangan memahami bahwa hubungan yang mereka bina sudah toxic.

Parahnya, mereka masih bertahan meski mengetahui hubungannya tidak sehat.

Nah, supaya pasangan bisa mengidentifikasi apakah hubungannya masih sehat, berisiko, atau sudah toxic, berikut tanda-tanda yang wajib diperhatikan.

Baca juga: 9 Film yang Tampilkan Toxic Relationship, Sudah Nonton?

1. Kurangnya kepercayaan

Hubungan yang sehat ditandai dengan kuatnya kepercayaan antarpasangan.

Tapi, tidak demikian dalam toxic relationship yang mengganggu stabilitas hubungan.

Padahal, tanpa adanya kepercayaan, pasangan sulit untuk setia, tidak berperilaku yang baik demi kepentingan hubungan, termasuk tidak ada rasa aman.

Demikian penjelasan dari terapis asal J. Woodfin Counseling di San Jose, California, Jeni Woodfin, LMFT.

2. Mendikte

Hubungan yang sehat seharusnya memberikan kesempatan bagi pasangan untuk mengembangkan dan membahagiakan dirinya sendiri.

Namun, kalau salah satu pasangan mulai mendikte atau mengontrol perilaku doi-nya, hal ini menjadi tanda lain dari toxic relationship.

Pasalnya, keberanian untuk mendikte membuat pasangan yang menjadi korban terancam kehilangan sesuatu, seperti keuangan atau merelakan persahabatan.

Baca juga: Toxic Relationship, Begini Tanda-tandanya

Menurut Woodfin, adanya ancaman dalam hubungan menimbulkan rasa takut.

Tetapi, tidak semua pasangan yang dikekang berani untuk mengakhiri hubungan.

Tanda perilaku mendikte dalam toxic relationship, meliputi:

  • Memberi tahu apa yang kelihatannya benar
  • Memberikan ancaman
  • Terlalu posesif
  • Mencoba mengatur
  • Menjauhkan salah satu pasangan dari orang-orang yang dicintai
  • Menganggaap salahi satu pasangan tidak tahu apa-apa
  • Mmeinta password smartphone, email, atau media sosial.

3. Mengabaikan diri sendiri

Saling memberi perhatian lumrah terjadi dalam hubungan bahagia.

Namun, kondisi ini tidak dirasakan oleh mereka yang terjebak dalam toxic relationship.

Akibatnya, pasangan yang menjadi korban dalam hubungan beracun terus-menerus memperhatikan doi-nya tapi kebutuhan dirinya sendiri terabaikan.

Kondisi tersebut membuat mereka yang terjebak dalam toxic relationship sulit berkata "tidak" bahkan batasannya dilanggar oleh pasangan.

Baca juga: 8 Tanda Toxic Relationship di Hubungan Kim Kardashian dan Kanye West

Menurut Woodfin, ada beberapa tanda yang mengindikasikan kebutuhan diri sendiri terabaikan. Berikut di antaranya:

  • Menjadi pengirim pesan pertama kali
  • Ada kesenjangan antara pesan dan balasan yang diberikan
  • Percakapan terputus-putus
  • Berulang kali meminta pasangan yang terlalu dominan untuk mengubah perilakunya
  • Ada perbedaan signifikan antara pembagian kerja, tanggung jawab, dan kontribusi dalam hubungan.

4. Membela pasangan

Toxic relationship membuat si korban mau tidak mau membela pasangannya.

Padahal, teman atau keluarganya melihat pasangan yang dibela tidak benar.

Posesif diartikan sebagai sifat seseorang yang merasa jadi pemilikFreepik/Timeimage Posesif diartikan sebagai sifat seseorang yang merasa jadi pemilik

5. Komunikasi yang buruk

Menurut terapis hubungan asal California, AS Kamil Lewis, AMFT, ada beberapa bentuk dari komunikasi yang buruk dalam toxic relationship, yakni:

  • Berteriak
  • Memprovokasi
  • Melempar dan menghancurkan barang
  • Memberikan intimidasi atau paksaan secara fisik.

Tak hanya itu, Woodfin juga menyebut "bentuk halus" komunikasi yang buruk dalam toxic relationship, di antaranya:

  • Mendiamkan
  • Menyalahkan
  • Terus-menerus menyela
  • Mendengarkan untuk menanggapi, bukan untuk memahami pasangan.

Psikolog klinis asal Lenox Hill Hospital, New York, AS, Sabrina Romanoff PsyD, mengatakan, ada dampak negatif dari komunikasi buruk dalam toxic relationship.

Kondisi seperti itu dikatakan Sabrina berisiko menyebabkan ketegangan dan ketidakpercayaan antarpasangan.

Hal itu berbeda dengan pasangan yang hubungannya sehat karena komunikasi mereka terbuka, saling menghormati, dan berusaha mendinginkan situasi sebelum semakin panas.

Sabrina mengatakan, pasangan seharusnya membangun komunikasi yang terbuka supaya pasangan saling memberikan dan menerima dukungan.

6. Sering berbohong

Sabrina menyampaikan, seringnya pasangan berbohong dapat menurunkan rasa kepercayaan dari waktu ke waktu -terlepas dari seberapa besar kebohongan yang diutarakan.

Baca juga: Trauma Masa Kecil Picu Toxic Relationship Johnny Depp dan Amber Heard

Ketika salah satu pasangan berani berbohong, ini tandanya ia tidak menghormati orang yang sudah diajak berkomitmen.

Padahal, ia pantas mendapat perhatian dan kejujuran.

7. Kelelahan

Bertahan dalam hubungan yang beracun tentunya merasa melelahkan, karena korban toxic relationship tidak sempat memperhatikan dirinya sendiri.

Ketika rasa kelelahan muncul, Sabrina menyarankan pasangan yang merasa hubungannya tidak beres untuk mengevaluasi kehidupannya di luar dan dalam hubungan.

Beberapa tanda yang menyebabkan kelelahan adalah kebutuhan diri sendiri tidak diprioritaskan, terlalu sering menghabiskan waktu dengan pasangan.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.