Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 27/09/2022, 05:05 WIB

KOMPAS.com - Ada berbagai alasan yang mendorong karyawan mengambil keputusan untuk resign dan mencari pekerjaan baru.

Mungkin saja mereka jenuh dengan lingkungan kerja yang toxic, ingin mendapatkan pengalaman baru, atau ingin pindah karena gaji yang tidak memadai.

Akan tetapi, menemukan pekerjaan baru setelah cabut dari tempat kerja yang lama bukanlah hal yang mudah dilakukan dan butuh proses.

Karena mendapatkan pekerjaan yang cocok dengan kompetensi, pengalaman, dan kata hati memerlukan pertimbangan yang matang.

Baca juga: 6 Tanda Kamu Harus Resign dan Mencari Pekerjaan Baru

Pertimbangan ketika mencari pekerjaan baru

Karyawan yang sudah lama bekerja maupun fresh graduate disarankan tidak sembrono ketika mencari pekerjaan baru.

Supaya pekerjaan yang didapat tidak zonk, berikut hal-hal yang wajib dipertimbangkan. Dicatat, ya!

1. Identifikasi pesaing

Mengidentifikasi pesaing dalam bursa kerja sangatlah penting. Mengingat, jumlah pengangguran di Indonesia terbilang masih tinggi.

Data Badan Pusat Statistik mencatat Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) per Februari 2022 sebesar 5,83 persen.

Persentase tersebut mengalami penurunan sebesar 0,43 persen poin dibandingkan dengan Februari 2021.

Pengangguran terbuka dikategorikan sebagai:

  • Mereka yang tak punya pekerjaan dan mencari pekerjaan
  • Mereka yang tak punya pekerjaan dan mempersiapkan usaha
  • Mereka yang tak punya pekerjaan dan tidak mencari pekerjaan, karena merasa tidak mungkin mendapatkan pekerjaan.
  • Mereka yang sudah punya pekerjaan, tetapi belum mulai bekerja.

Berkaca dari persentase tersebut, artinya ada ratusan ribu hingga jutaan pencari kerja yang siap meramaikan bursa kerja.

Mereka tentunya mengincar berbagai pekerjaan di berbagai sektor, mulai dari perbankan, media, teknologi, pertambangan termasuk BUMN.

"Perusahaan yang tahan resesi biasanya yang menjual kebutuhan konsumen, menyediakan layanan perbaikan kritis, atau memproduksi atau menjual produk eksklusif atau khusus."

Hal tersebut dikatakan CEO Society for Human Resource Management, Johnny C. Taylor Jr.

Baca juga: Mengatasi Stres Akibat Sulit Mencari Kerja

2. Gaji

Besaran gaji yang diterima ketika pertama kali bekerja dan prospek kenaikan gaji dalam beberapa bulan atau tahun menjadi pertimbangan yang tidak kalah pentingnya.

Apalagi bagi generasi milenial dan Z yang mau tidak mau menjadi sandwich generation.

Sandwich generation adalah sebutan bagi mereka yang punya kewajiban untuk memenuhi kebutuhan diri sendiri dan orangtuanya.

Nah, ketika generasi milenial dan Z berada di posisi seperti itu, mereka harus memastikan gaji yang diterima cukup untuk kebutuhan sehari-hari, hiburan, termasuk investasi.

Untuk memastikan besaran gaji yang diterima cukup atau tidak, pencari kerja sebaiknya melihat latar belakang bidang pekerjaan yang disasar.

Jika tidak, mereka bisa mencari perkiraan besaran gaji melalui situs pencari kerja yang kini memberikan fitur informasi gaji sesuai bidang pekerjaan dan industri.

Baca juga: Ingin Alih Profesi? Ketahui 10 Pekerjaan yang Tawarkan Gaji Tertinggi

3. Jarak

Faktor perjalanan dari rumah ke tempat kerja seringkali dipertimbangkan pencari kerja. Karena faktor ini memengaruhi pengeluaran mereka setiap bulan.

Faktor jarak biasanya dipertimbangkan oleh mereka yang ingin mencoba peruntungan di kota metropolitan, seperti Jakarta, atau di daerah pedalaman yang jauh dari akses transportasi umum maupun pribadi.

Jangan sampai, biaya bahan bakar atau ongkos ojek online, bis, dan transportasi lainnya membebani gaji dan memangkas biaya kebutuhan bulanan.

Baca juga: Masalah Perjalanan dari dan ke Kantor Picu Karyawan Resign

4. Fasilitas

Hal lain yang tidak boleh dilupakan adalah fasilitas yang diberikan perusahaan kepada karyawan yang baru.

Pencari kerja sebaiknya memastikan apakah mereka mendapat BPJS Kesehatan, jaminan pensiun, pelatihan dan fasilitas lainnya.

"Keseimbangan kehidupan kerja sama pentingnya. (Karyawan) harus menanyakan tentang kebijakan hari libur dan sakit, serta fleksibilitas kerja dari rumah," kata analis keuangan dari WalletHub, Jill Gonzalez.

Di samping itu, pencari kerja harus memastikan bahwa tempat kerjanya yang baru memberikan kesempatan bagi mereka untuk berkembang.

Misalnya, memberikan pelatihan bagi karyawan atau sertifikasi yang membuat karyawan memiliki tambahan skill.

5. Lingkungan kerja

Pakar karir LinkedIn, Blair Heitmann, mendorong pencari kerja untuk memikirkan budaya perusahaan ketika ingin berganti pekerjaan.

Mereka dapat menilik pengalaman karyawan yang masih bekerja atau mantan karyawan dari sebuah perusahaan melalui situs pencari kerja.

Biasanya, situs pencari kerja memberikan kolom review beserta peringkat penilaian terhadap suatu perusahaan.

Cara lain yang bisa dicoba adalah berkonsultasi dengan pakar karier untuk mengidentifikasi tempat kerja yang sesuai.

"Jika lingkungan kerja tidak memiliki manajemen yang baik atau tidak menemukan waktu untuk menghargai individu atas apa yang mereka lakukan, banyak orang cenderung merasa rendah diri."

Hal tersebut disampaikan oleh terapis berlisensi Thriveworks, Stephanie Stathas, dikutip dari Huffpost.

Sebagai alternatif, rajinlah menengok postingan content creator di TikTok yang membagikan tips membuat CV, interview, dan review perusahaan sebelum mengirimkan lamaran.

Baca juga: 6 Tanda Lingkungan Kerja Toxic yang Bikin Tidak Produktif

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber BPS,Huffpost
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.