Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 27/09/2022, 11:49 WIB
|
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com - Tanaman merambat sebenarnya bisa menjadi pilihan tepat untuk membuat rumah tampak lebih asri dan cantik.

Bukan hanya itu, meski ada banyak jenis tanaman merambat, cara menanamnya hingga tumbuh menjadi tanaman yang sehat pun cenderung sama.

Jadi, terlepas dari apa jenis tanaman merambat yang kita miliki, kita hanya perlu memahami tips dan cara menanam yang sama.

Bahkan, hal yang perlu dipersiapkan sebelum menanamnya pun sama.

Baca juga: 15 Tanaman Merambat Dalam Ruangan, Cocok untuk Hias Rumah

Cara menanam tanaman merambat

Nah dilansir dari WikiHow, berikut beberapa hal yang perlu disiapkan dan diperhatikan sebelum menanam tanaman rambat agar tumbuh sehat.

  • Pilih tanaman merambat sesuai dengan iklim setempat

Kebanyakan tanaman merambat bisa tumbuh di daerah panas, namun sebagian di antaranya tidak tahan suhu yang terlalu panas sehingga membutuhkan lingkungan yang sesuai.

Untuk itu, kita harus memperhatikan jenis tanaman sebelum mencoba menanamnya.
Bila kamu tinggal di daerah tropis seperti Indonesia, maka tanaman merambat yang cocok adalah bugenvil atau bunga kertas, morning glory, alamanda, mandevilla, thunbergia, clematis, air mata pengantin, dan lainnya.

  • Menempatkan tanaman di tempat dengan cahaya dan naungan yang sesuai

Persiapan pertama agar tanaman merambat tumbuh dengan baik adalah menempatkannya di area dengan sinar matahari cukup.

Sinar matahari penuh umumnya didefinisikan dengan paparan sinar matahari selama enam jam atau lebih, baik terus menerus maupun paparan total perharinya.

Tanaman merambat seperti thunbergia, Boston Ivy, dan Passion Flower (markisa) membutuhkan sinar matahari penuh ini.

Lalu jika melihat ada daun atau kelopak bunga yang nampak terbakar atau berubah warna, artinya tanaman kita kekurangan sinar matahari.

Di sisi lain, ada pula yang disebut cahaya matahari parsial di mana tanaman membutuhkan paparan cahaya selama 4-6 jam per hari.

Tanaman merambat seperti English Ivy dan Moonlight memerlukan cahaya matahari parsial ini.

Bila tanaman terpapar cahaya matahari berlebih, umumnya daun akan berubah pucat, berwarna hijau kekuningan, kering, dan memiliki bintik-bintik berwarna coklat.

Black eyed susan vine (Thunbergia alata) atau patuk manukshutterstock Black eyed susan vine (Thunbergia alata) atau patuk manuk

 

Baca juga: Tips Menanam dan Merawat Tanaman Merambat Clematis

  • Media tanam

Umumnya, media tanam untuk tanaman merambat adalah campuran tanah dan kompos. Namun, media tanam juga tergantung dari tiap-tiap jenis tanaman tersebut.

Jadi, pastikan kamu mengetahui karakteristik dan kebutuhan media tanamnya

  • Siapkan tempat untuk merambat

Mempersiapkan tempat untuk merambat adalah salah satu hal penting bagi kamu yang hendak menanam tanaman merambat di rumah.

Tempat untuk tanaman merambat bisa berupa dinding (misalnya untuk jenis tanaman merambat daun dolar yang menempel di dinding), pagar dan tiang untuk melilit, atau pergola untuk tanaman seperti alamanda, mandevilla, thunbergia, atau jaring-jaring dan kawat.

Kita sebaiknya mengetahui bagaimana cara tanaman yang kita pilih akan merambat, dan seperti apa bentuknya saat berkembang, sehingga kita bisa menentukan rambatan yang tepat.

Tanaman rambat Clematis membutuhkan perawatan yang tepat agar tumbuh suburUnsplash / Elin Gann Tanaman rambat Clematis membutuhkan perawatan yang tepat agar tumbuh subur

  • Penyiraman dan pemupukan

Sama seperti tanaman hias lainnya, tanaman merambat juga butuh disirami. Lakukan penyiraman dua kali sehari, yakni pagi dan sore hari.

Penyiraman tidak perlu terlalu banyak air, karena sebenarnya tanaman rambat cukup kuat meski kadang lupa disiram. Penyiraman cukup dilakukan hingga media tanam menjadi lembap.

Pupuk untuk tanaman hias rambat dapat diberikan di masa-masa pertumbuhan, karena setelah tanaman tumbuh, itu akan membuatnya menjadi semakin lebat. Namun, kita tetap dapat mengaturnya sesuai dengan kondisi tanaman.

  • Temukan pH spesies tanaman merambat kita

Terakhir, temukan pH tanaman merambat kita.

Sebab, meski umumnya pohon-pohon dapat tumbuh subur dengan pH antara 5,5 dan 6,5, beberapa tanaman merambat memerlukan pH dengan kisaran tertentu untuk berkembang.

Jadi, jika tanaman merambat membutuhkan pH di luar kisaran standar, kita bisa menggunakan belerang, aluminium sulfit, atau batu kapur untuk menyesuaikannya.

Baca juga: 8 Tanaman Rambat yang Berbunga Cantik, Apa Saja?

Lalu, perhatikan pula beberapa hal berikut.

  • Penambahan belerang dapat menurunkan pH secara bertahap, meskipun hal ini dapat bervariasi berdasarkan suhu, kelembapan, dan keberadaan bakteri. Sebagai alternatif, penambahan aluminium sulfat dapat menurunkan pH secara instan, meski lebih sulit dikendalikan.
  • Penambahan batu gamping dolomit dapat meningkatkan pH tanah yang rendah magnesium, sementara penambahan batu kapur kalsit meningkatkan pH tanah yang tinggi magnesium.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber wikihow


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.