Kompas.com - 02/10/2022, 18:00 WIB

KOMPAS.com - Batik merupakan salah satu warisan budaya Indonesia yang tidak hanya sarat akan nilai seni tetapi juga budaya.

Tradisi batik ini diperkirakan muncul di Nusantara, tepatnya di Jawa, pada masa kerajaan Majapahit atau sekitar abad ke-12.

Pada awalnya, pengerjaan batik terbatas pada lingkungan keraton, yang juga pemakaiannya diperuntukan hanya oleh keluarga kerajaan atau bangsawan.

Baca juga: Jangan Mencuci Batik dengan Mesin Cuci

Namun, seiring berjalannya waktu, kesenian batik mulai dibawa ke luar keraton dan secara luas telah dipakai masyarakat pada umumnya hingga saat ini.

Sebagai pengamat batik dan pendiri Rasa Wastra Indonesia, Monique Hardjoko pun mengungkapkan, batik kemudian diklasifikasikan menjadi empat besar kelompok dengan motif yang berbeda-beda.

Nah, untuk mengetahuinya lebih lanjut, berikut adalah klasifikasi batik dan bagaimana cara memadukannya sesuai dengan gaya berpakaian kita masing-masing.

Klasifikasi batik

1. Batik keraton

Cikal bakal batik keraton memang sudah ada sejak zaman keraton dan sampai sekarang masih dipakai.

Batik ini juga memiliki istilah lain yakni batik pedalaman yang masih tradisional dan biasanya didominasi dengan warna-warna putih, cokelat, dan biru.

"Batik keraton yang sekarang ini mulai banyak dipakai oleh orang-orang adalah motif parang dan kawung."

Demikian penjelasan Monique dalam media workshop Shopee bertajuk Cerita Batik Nusantara di Museum Tekstil Jakarta, Jumat (30/9/2022) lalu.

2. Batik pesisir

Selanjutnya kelompok yang lain adalah batik pesisir. Menurut Monique, batik-batik ini banyak terinspirasi oleh pengaruh asing dari zaman penjajahan, dengan banyaknya pendatang.

Baca juga: Agar Warna Batik Tak Cepat Pudar

"Karena terinspirasi dari pendatang di zaman dulu, makanya batik pesisir warnanya lebih kaya, motifnya juga memiliki alkuturasi budaya yang kuat," kata dia.

"Misalnya, ada motif-motif dari Tiongkok, Arab, Persian, bahkan juga Belanda yang membuat batik menjadi lebih kaya," sambung dia.

Kendati ada alkuturasi budaya lain, namun batik pesisir juga tetap dikombinasikan dengan motif asal daerah aslinya seperti isen-isen, wuwungan, dan nitik.

3. Batik nusantara

Kenapa batik nusantara ini tercipta? Menurut Monique hal ini disebabkan karena banyak sekali batik-batik yang ada dari Sabang sampai Merauke.

"Batik ini ada yang perajinnya memang tinggal di daerah Sabang sampai Merauke lalu membuat batik dengan motif-motif inspirasinya daerah yang bersangkutan," kata dia.

"Tapi ada juga pendatang dari Jawa yang akhirnya membatik dengan mengadopsi motif-motif yang memang inspirasinya dari daerah-daerah, kalau di Aceh itu seperti Rumah Rencong," terang dia.

Yang pasti, semua batik itu dibuat dengan sejarah masing-masing daerahnya. Jadi, tidak heran jika kita akan menemukan batik khas Sulawesi, Kalimantan, Papua, dan lain-lain.

4. Batik kontemporer

"Perkembangannya semakin ke sini banyak juga kreator motif batik yang mungkin jauh lebih inovatif dalam mengembangkan motif," ujar Monique.

"Jadi, mereka tidak hanya mengadopsi motif-motif leluhur atau tradisional tetapi juga membuat motif-motif sendiri."

"Atau kadang-kadang digabungkan antara motif yang tradisional dengan kontemporer yang biasa mereka membuat sendiri pemaknaannya," kata dia.

Batik kontemporer biasanya juga tidak hanya dari sisi pemotifan tetapi juga teknik.

Tekniknya akan cenderung lebih mudah supaya bisa dikerjakan dengan lebih banyak orang dengan waktu yang cepat.

Baca juga: Beda Batik dan Ecoprint, Teknik Cetak yang Sering Dianggap Sama

"Ada teknik seperti brush atau colet yang mirip seperti lukis. Jadi, kontemporer tidak hanya mengombinasikan tulis dan cap, ada pula ikat celup yang biasa dikenal sebagai tie dye atau jumputan," tambah dia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.