Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

4 Cara Capai Kebahagiaan ala Filsafat Stoic

Kompas.com - 23/11/2022, 21:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Zen Wisa Sartre dan Ristiana D. Putri

KOMPAS.com - Filsafat kadang terlalu sulit dipahami. Kadang juga ditakuti. Akan tetapi, filsafat adalah ibu dari ilmu pengetahuan. Bahkan, tidak sedikit filsafat yang dijadikan landasan hidup bahagia.

Salah satunya adalah filsafat stoic atau stoa yang dikemukakan oleh filsuf Yunani Kuno, yaitu Zeno.

Filsafat stoa sendiri mengacu pada rasa kagum atas tatanan dan keteraturan. Hal ini juga yang dijelaskan Henry Manampiring, penulis buku Filosofi Teras (2018) dalam siniar Beginu bertajuk “Membuka Lembar Filosofi Teras” yang dapat diakses melalui dik.si/BeginuHenryP1.

Zenu sendiri mengungkapkan bahwa keteraturan di dunia bukanlah suatu kebetulan atau dibuat-buat, melainkan sebuah logos yang tidak hanya berkaitan dengan sifat rasional manusia.

Pendek kata, logos di sini adalah rasio dunia yang mengarahkan segala sesuatu ke tujuan hakikinya, seperti nasib atau takdir.

Lantas, bagaimana mencapai kebahagiaan dengan filsafat stoa?

1. Menyesuaikan Diri dengan Kodratnya

Seneca (salah satu tokoh filsafat stoa) mengungkapkan bahwa manusia yang bahagia adalah manusia yang dapat sepenuhnya menyesuaikan dirinya dengan hukum kodrat. Maksudnya, manusia tidak dapat melepaskan diri dari hukum alam.

Maka dari itu, penting dalam filsafat stoa, manusia harus mampu menyesuaikan diri dengan alam.

Dengan begitu, manusia tidak perlu lagi tergantung pada apa pun yang sifatnya duniawi dan berada di luar kemampuannya. Keadaan ini juga termasuk dalam mengendalikan emosi dan nafsu.

Baca juga: Transformasi Dunia Digital dalam Media Konvensional

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.