Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

4 Hal yang Terjadi pada Tubuh Saat Mengurangi Asupan Gula Setiap Hari

Kompas.com - Diperbarui 23/01/2023, 08:23 WIB
Dinno Baskoro,
Glori K. Wadrianto

Tim Redaksi

Sumber Insider

KOMPAS.com - Apa yang akan terjadi tubuh pada saat kita mengurangi asupan gula dalam keseharian?

Gula merupakan asupan yang mungkin terasa sulit untuk kita hindari. Sebab, sebagian besar dari makanan yang kita konsumsi mengandung gula.

Meskipun gula berperan sebagai bahan bakar energi dan bisa meningkatkan suasana hati, namun ketika dikonsumsi berlebihan akan ada efek samping yang merugikan tubuh.

Mulai dari sakit kepala, gangguan energi, ketidakseimbangan hormon dan meningkatkan risiko penyakit kronis.

Maka dari itu, asupan gula ini setidaknya perlu dibatasi agar tidak berlebihan dan kebiasaan ini bisa dimulai dengan mengurangi gula dalam keseharian. 

Baca juga: Trik Membersihkan Coffee Grinder dengan Mudah, Cukup Pakai Gula 

Hal yang terjadi pada tubuh saat mengurangi asupan gula

Ilustrasi gula, gula pasir. FREEPIK/JCOMP Ilustrasi gula, gula pasir.

Jumlah asupan gula yang perlu dibatasi menurut pakar kesehatan adalah gula olahan atau tambahan yang disebut sebagai gula rafinasi.

Satu hal yang perlu diperhatikan bahwa gula olahan berbeda dengan gula alami yang terdapat pad buah, madu, hingga susu tanpa pemanis.

Gula rafinasi atau dikenal sebagai sukrosa diproses sedemikian rupa dan biasanya terbuat dari tebu.

Jenis gula yang satu ini memiliki kalori yang tinggi dan kandungan gizinya lebih rendah.

Seperti yang terdapat pada minuman ringan, minuman kemasan, roti, camilan manis, teh atau kopi dengan gula, biskuit, dessert, hingga sejumlah makanan olahan lainnya.

Berbeda dengan gula alami yang mengandung vitamin dan mineral di dalamnya.

Melansir laman Insider, ketika asupan gula rafinasi ini dikurangi, ada beberapa hal yang akan terjadi pada tubuh.

1. Suasana hati menjadi lebih baik

Efek gula di dalam tubuh dapat melepaskan perasaan nyaman karena dapat memicu produksi dopamin dan serotonin di otak.

Jika mulai berhenti atau memangkas asupan gula harian, maka tubuh akan mengalami sejumlah hal yang tidak menyenangkan di tubuh dan otak.

Suasana hati dapat berubah menjadi buruk, lebih cepat marah dan tersinggung.

Beberapa orang juga melaporkan mengalami gejala seperti kelelahan, sakit kepala hingga perasaan sedih atau stres.

Tapi kabar baiknya, menurut Robert Glatter, M.D, asisten profesor pengobatan darurat di RS Lenox Hill, Northwell mengatakan kalau efek itu hanya sementara.

Paling tidak efeknya dapat berlangsung selama satu minggu, tetapi setelah itu tubuh akan menyesuaikan diri dengan kadar glukosa yang baru.

Dampaknya bisa memberikan efek boosting energi, seseorang bisa merasa lebih hidup dan tidak mudah tersinggung.

Suasana hati dari hari ke hari juga akan semakin membaik dan membuat seseorang lebih mudah mengontrol emosinya.

2. Kulit menjadi lebih segar dan sehat

Gula termasuk makanan yang dapat membuat kulit tampak kusam dan rentan mengalami peradangan hingga munculnya jerawat.

Ketika asupan gula dikurangi, maka kita dapat merasakan perubahan yang signifikan terjadi pada kulit.

Elastin dan kolagen di dalam tubuh dapat beredar lebih lancar, mengencangkan kulit, mengurangi tingkat peradangan, membuat warna alami kulit lebih terpancar dan warnanya tampak lebih segar.

Baca juga: 5 Kebiasaan Baik untuk Kendalikan Kadar Gula Darah 

Salah satu penyebab sugar craving adalah kecanduan gula.Unsplash/Myriam Zilles Salah satu penyebab sugar craving adalah kecanduan gula.

3. Kualitas tidur lebih baik

Mengonsumsi lebih sedikit gula dapat mengurangi frekuensi kita terbangun di malam hari dan meningkatkan kualitas tidur secara keseluruhan.

Sejumlah penelitian mengatakan bahwa efek gula dalam jumlah yang tinggi dikaitkan dengan pengaruhnya pada gelombang lambat yang terjadi di otak.

Hal tersebut bisa membuat seseorang kesulitan untuk tidur karena sering terbangun di malam hari.

4. Menurunkan berat badan

Seseorang yang mulai mengurangi asupan gula dapat membantu menurunkan berat badan.

Kata Glatter, saat kita mengurangi asupan gula maka simpanan lemak di tubuh akan menurun secara perlahan.

Hal ini dapat mendorong penurunan berat badan, namun efeknya baru akan terasa setelah dua minggu pertama.

Untuk hasil yang lebih maksimal, seimbangkan pengurangan asupan gula dengan pola makan tinggi protein serta olahraga secara teratur.

Baca juga: Madu Bisa Turunkan Kadar Gula Darah dan Kolesterol Jahat, Ini Studinya

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber Insider


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com