Jangan Minder bila Anda Introver

Kompas.com - 26/01/2011, 11:42 WIB
EditorDini

KOMPAS.com — Seorang yang introver cenderung duduk tenang di sudut ruangan saat meeting. Ia cenderung tidak memulai percakapan, enggan menjadi pusat perhatian, dan tidak akan berbaur dengan orang-orang yang ditemuinya saat acara-acara pesta. Mereka cenderung dianggap pendiam atau pemalu. Karakter ini berkebalikan dengan karakter seorang ekstrover.

Kaum yang ekstrover mendapatkan perhatian yang lebih banyak dan cenderung dikagumi orang. Mereka adalah orang yang mendominasi acara-acara gathering dan mengatur apa yang harus dilakukan di kantor.

Namun, tidak seperti yang dikira orang, seorang introver bukanlah orang yang antisosial. Penelitian terakhir bahkan menunjukkan bahwa si introver adalah orang yang memberi pengaruh sosial terbesar. Mereka lebih memiliki kemampuan membuat keputusan, mampu memelihara hubungan yang awet, dan memancarkan rasa tenang di tengah gaya hidup yang serbainstan, serbacepat, serbaterburu-buru, dan serbaberisik.

Sekitar 40 persen karyawan di level eksekutif, begitu pula beberapa penulis, seniman, penemu, dan diplomat, menunjukkan karakter introver yang sangat kuat. Pencipta Harry Potter, JK Rowling, adalah contoh orang yang mengklaim dirinya sendiri sebagai introver. Begitu pula Gwyneth Paltrow, Meryl Streep, Bill Gates, dan Presiden AS Barack Obama.

Patsy Rodenburg, penulis buku Presence: How to Use Positive Energy in Every Situation, mengatakan, karakter introver ini sangat menguntungkan para pesohor tersebut. Aktor, atau orang-orang terkenal, sering kali dikira senang tampil atau memamerkan diri, padahal tidak begitu.

"Banyak klien saya yang introver menggunakan bakat mereka untuk menganalisis diri untuk menambah kedalaman dan integritas dalam karakter yang mereka perankan. Mereka menguasai penggunaan bahasa tubuh yang tidak agresif dan mampu mengontrol suara untuk menampilkan sisi diri yang menarik, tanpa tergantung pada pementingan hal-hal lahiriah," papar perempuan yang pernah bekerja dengan sejumlah selebriti, seperti Emma Thompson dan Madonna ini.

Mana yang mendominasi?
Istilah introver dan ekstrover pertama kali dipopulerkan oleh psikolog Carl Jung. Berdasarkan penelitian terbaru, seorang introver menunjukkan peningkatan aliran darah di korteks depan dari otak yang berperan dalam memori, perencanaan, pemecahan masalah, dan penelitian yang kompleks. Di dalam diamnya, seorang introver lebih mampu mendengarkan pikiran-pikirannya sendiri dan mampu menolak gangguan dari luar dirinya.

Menurut uji kepribadian Myers-Briggs Type Indicator, pada dasarnya semua orang memiliki sisi introver ataupun ekstrover. Namun, salah satu akan mendominasi. Jika ekstrover berkembang dalam lingkungan yang gaduh dan serbacepat, seorang introver akan menarik energi dari dalam diri mereka, menemukan hiburan dalam dunianya sendiri di mana mereka bebas merefleksikan diri dan mengeksplorasi ide-idenya.

Memang, menurut Jennifer Kahnweiler, penulis buku The Introverted Leader, karena karakternya itu, orang yang introver sering kali menderita di tempat kerja.

"Mereka harus berusaha keras memberikan kontribusi pada sesi brainstorming di antara rekan-rekan kerjanya yang pintar berbicara, atau mengklaim bahwa mereka yang berjasa untuk proyek yang sedang dikerjakan," katanya.

Halaman:


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.