Kompas.com - 25/09/2012, 16:43 WIB
Editorwawa

KOMPAS.com - Anak-anak penderita kanker membutuhkan dukungan dari berbagai pihak, termasuk dukungan semangat untuk memotivasi mereka berjuang melawan penyakit demi kesembuhan total. Berbagai kegiatan yang memberikan kesempatan pada anak-anak untuk menikmati dunianya, dunia anak-anak, menjadi hiburan sekaligus meningkatkan semangat anak untuk sembuh dan sehat.

Sebagai bentuk kepedulian terhadap anak penderita kanker, kegiatan membatik diadakan untuk menyebarkan semangat positif. Bertempat di Yayasan Anyo Indonesia (YAI), Ketua YAI, Pinta Manullang-Panggabean bersama sejumlah relawan YAI, bergabung dengan sekitar 15 anggota organisasi sukarelawan karyawan General Electric Indonesia (GE Volunteers atau GEV) untuk membatik bersama anak-anak penderita kanker usia 3-13. GEV menunjuk pemerhati budaya batik dari komunitas Mbatikyuuuk, Indra Tjahjani, sebagai pembimbingnya.

Kegiatan membatik bertujuan mengedukasi, mengapresiasi budaya, juga meningkatkan kepercayaan diri anak-anak penderita kanker bahwa mereka bisa mendapatkan pengalaman berbeda yang menyenangkan. Selain untuk membantu anak-anak penderita kanker untuk melatih fokus dan konsentrasi.

"Anak-anak penderita kanker sulit berkonsentrasi, 15 menit saja sudah bagus," tutur Pinta saat jumpa pers di sela kegiatan GE Indonesia Peduli Anak-anak dengan Kanker di Indonesia, di YAI, Slipi, Jakarta, Selasa (25/9/2012).

Menurut Raechanah Syafei, GE Volunteers Indonesia Leader, kegiatan membatik dinilai dapat memberikan motivasi dengan kreativitas, untuk sedikit menghilangkan rasa lelah pada anak dalam melawan penyakitnya.

"Kegiatan ini ingin memberikan kesempatan pada anak untuk lebih bersemangat, dengan berkreativitas. Memberikan pengalaman lain yang belum tentu anak-anak pada umumnya bisa melakukannya. Mengaspirasi mereka untuk melakukan sesuatu," jelasnya.

Selain membatik, GEV juga mendonasikan buku dan alat menggambar, serta boneka beruang untuk menemani aktivitas anak-anak penderita kanker di rumah singgah ini. Para sukarelawan ini juga berkumpul di YAI sebagai bentuk kepedulian dan kontribusi dalam meningkatkan kesadaran masyarakat mengenai kanker pada anak.

"Semoga GE Indonesia bisa terus bekerjasama dengan YAI, karena misinya simpel, meningkatkan awareness kanker pada anak. YAI juga menerima bantuan apa pun, dan kali ini kami berbagi bersama anak penderita kanker, berbagi kebersamaan, menyanyi dan makan bersama, membatik. Meluangkan waktu untuk anak-anak penderita kanker, hal kecil yang bisa kami lakukan, berbagi, membantu, dan tidak terbatas uang," jelas Raechanah.

Cammie Rice, GE VolunteerGlobal Growth & Operation, yang sedang melakukan kunjungan ke Indonesia, juga berinteraksi langsung dengan anak-anak penderita kanker di YAI, tak hanya saat membatik namun juga menyanyi dan menari bersama.

Kegiatan kesukarelawanan GE Indonesia di YAI ini merupakan kegiatan ke-12 per September 2012 menjalankan salah satu pilar GEV. GEV aktif dalam berbagai kegiatan sosial dipayungi empat pilar di antaranya community development untuk meningkatkan ekonomi masyarakat dan pemberdayaan perempuan; kesehatan; pendidikan; dan lingkungan.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.