Kompas.com - 25/11/2013, 17:38 WIB
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com – Mereka yang menguasai bahasa asing dengan baik memang cenderung lebih sukses dalam pekerjaan. Karena itu banyak orangtua mulai mengajarkan bahasa asing, terutama bahasa Inggris kepada anak mereka sedini mungkin. Meski begitu ada kekhawatiran anak-anak akan mengalami kerancuan dalam konsep berbahasa.

Kekhawatiran anak-anak bilingual akan mengalami kesulitan mencerna apa yang terjadi di lingkungannya, terutama dalam hal bahasa, ternyata tidak sepenuhnya benar. Justru sebuah studi menunjukkan, anak bilingual mampu memiliki daya ingat lebih baik daripada anak-anak monolingual (menguasai satu bahasa).

Memori kerja pada anak-anak bilingual ternyata jauh lebih baik. Memori kerja merupakan sistem yang secara aktif mengumpulkan berbagai informasi yang sudah disimpannya. Fungsi ini menjadi penting ketika anak mengerjakan soal-soal hitungan atau pemahaman membaca dan mendengarkan cerita.

“Kemampuan mengingat anak-anak bilingual lebih unggul. Ini adalah salah satu dari komponen yang disebut fungsi eksekutif, yakni kesatuan mekanisme yang terlibat dalam perencanaan dan pengaturan diri," jelas para peneliti.

Memang pada anak, kemampuan memori kerja mereka bisa dilatih sejak usia setahun, tetapi dibutuhkan proses agar si anak mampu meningkatkan kinerjanya berdasarkan pengalaman yang mereka lalui.

Menurut peneliti utama studi ini, Julia Morales Castillo, dari Departemen Psikologi Eksperimental di Universitas Granada, studi ini memberikan kontribusi untuk lebih memahami perkembangan kognitif pada anak-anak bilingual dan monolingual.

"Studi-studi lain telah menunjukkan bahwa anak-anak bilingual lebih baik dalam perencanaan dan kontrol kognitif (yaitu tugas mengabaikan informasi yang tidak relevan atau membutuhkan respon yang dominan). Tapi sampai saat ini, tidak ada bukti tentang pengaruh bilingualisme pada memori kerja," kata Morales Castillo.

Sampel penelitian ini melibatkan anak-anak bilingual usia antara 5 dan 7 tahun (periode kritis dalam perkembangan memori kerja). Para peneliti menemukan bahwa anak-anak bilingual lebih unggul daripada anak-anak monolingual dalam mengerjakan sesuatu. Semakin kompleks tugas yang mereka kerjakan, semakin baik kinerja mereka (bagi anak bilingual).

"Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa bilingualisme tidak hanya meningkatkan memori kerja dengan cara yang terisolasi, tetapi mempengaruhi perkembangan global fungsi eksekutif, terutama ketika mereka harus berinteraksi satu sama lain,"  Morales Castillo menyimpulkan.

Kendati demikian para ahli tetap menyarankan agar anak-anak diajari bahasa asing setelah ia menguasai bahasa ibu (bahasa utama untuk berkomunikasi).


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.