Kompas.com - 04/04/2015, 14:00 WIB
|
EditorAlvin Dwipayana

KOMPAS.com -
Menghasilkan keturunan adalah impian dari hampir semua pasangan suami istri yang mengarungi biduk pernikahan. Namun, tidak sedikit pasangan yang mengharapkan buah hati mereka memiliki jenis kelamin tertentu. Nah, apa saja sebenarnya kondisi yang diduga mempengaruhi jenis kelamin bayi yang lahir? 

Kalau Anda pernah memperhatikan, biasanya para keluarga kaya atau para miliarder cenderung memiliki anak laki-laki yang akan meneruskan kekayaan orangtua mereka. Apakah kondisi ini hanya kebetulan atau sudah terbukti secara ilmiah?

Kabarnya, tingkat kekayaan sebuah keluarga akan mempengaruhi jenis kelamin bayi yang akan lahir. Sebuah studi yang dipublikasikan di jurnal PLoS ONE pada tahun 2013 silam menyatakan bahwa pria yang mewarisi harta kekayaan dari keluarganya dan bukan menghimpun kekayaan dari hasil kerja sendiri, cenderung memiliki anak laki-laki. 

Para pria yang tidak bekerja sendiri untuk menghimpun kekayaan, diyakini oleh para peneliti memiliki tingkat stres yang lebih rendah ketimbang yang lain. Hal ini berlaku pula bagi istri maupun pasangan mereka. Meski demikian, hal ini masih sebatas teori dan belum dibuktikan efek nyatanya. Para peneliti menyarankan agar pasangan yang merencanakan kelahiran buah hati, untuk melakukan upaya pengurangan stres, seperti mengikuti sesi yoga.

Terkait stres, ternyata kondisi orangtua yang mengalami stres pun diduga mempengaruhi jenis kelamin bayi yang lahir. Sebuah studi yang dilakukan di Yunani pada tahun 2013 silam menemukan bahwa dua tahun setelah gempa bumi yang melanda Pulau Zakynthos, terjadi penurunan jumlah anak laki-laki yang lahir. 

Para peneliti berspekulasi bahwa sperma yang membawa kromosom Y yang rapuh tidak dapat bertahan selama periode stres psikologis yang sangat tinggi. Atau, kondisi stres mempengaruhi kadar hormon dalam tubuh ibu dan membuatnya lebih ramah terhadap sperma yang membawa kromosom X. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.