Kompas.com - 12/01/2017, 07:31 WIB
ILUSTRASI THINKSTOCK.COMILUSTRASI
|
EditorPalupi Annisa Auliani


KOMPAS.com –
Upacara pernikahan telah berlangsung penuh khidmat, mempelai pun resmi menjadi sepasang suami-istri. Semua hal yang tadinya milik masing-masing pun sekarang menjadi kepunyaan bersama. Bagaimana dengan urusan finansial?

Banyak pasangan yang baru menikah merasa bingung ketika harus mengelola keuangan rumah tangga. Apakah sang istri harus menerima semua gaji suami untuk kemudian diatur?

Ataukah, suami hanya memberikan sebagian uang untuk keperluan belanja harian tetapi kendali penuh keuangan tetap pada dirinya? Bagaimana pula bila istri juga bekerja dan punya pendapatan?

Apapun skemanya, pengelolaan keuangan rumah tangga wajib diawali dengan pembicaraan jujur mengenai kondisi finansial masing-masing pasangan. Lebih baik lagi, persoalan ini diutarakan sebelum menikah.

Meski demikian, urusan finansial sepertinya tak selalu jadi topik menyenangkan untuk dibicarakan sebelum menikah. Survei yang dilakukan National Foundation for Credit Counseling (NFCC) pada 2013 memperkuat pernyataan ini.

Menurut survei tersebut, sekitar 68 persen pasangan yang telah bertunangan cenderung menunjukkan sikap negatif saat bicara soal keuangan. Bahkan, 5 persen dari total 802 responden mengaku batal menikah karena membicarakan urusan duit.

"Kemampuan untuk berdiskusi secara jujur dan terbuka adalah kunci kesuksesan pernikahan. Sesulit apapun keadaannya, pembicaraan tentang kondisi finansial pribadi tidak bisa diabaikan atau ditunda," kata juru bicara NFCC, Gail Cunningham, terkait studi tersebut, dalam situs resmi NFCC.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Umumnya, lanjut Cunningham, diskusi keuangan baru dilakukan sesudah datang masalah, misalnya ternyata pasangan punya setumpuk utang atau si dia boros dalam mengelola pendapatan.

"Catatan pengadilan memperlihatkan bahwa masalah finansial menjadi salah satu penyebab utama perceraian," ucap Cunningham.

THINKSTOCKPHOTOS Mengelola keuangan wajib dilakukan atas dasar kesepakatan bersama.

Namun, pasangan tak perlu berkecil hati jika terlanjur menikah sebelum memulai pembicaraan terkait keuangan. Tak ada kata terlambat, yang penting pasangan berkomitmen untuk jujur dan mau saling menerima kondisi finansial.

"Mengambil tindakan sekarang bisa mencegah bencana kemudian," jelas Cunningham.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.