Salin Artikel

Ayah Baru Juga Bisa Alami Depresi

KOMPAS.com - Menjadi orangtua baru memang butuh adaptasi yang tidak mudah. Selain rasa bahagia, terkadang kecemasan terhadap tanggung jawab baru bisa menimbulkan gejala depresi.

Walau mayoritas dialami para ibu, namun ayah pun tak imun terhadap kondisi depresi pasca kelahiran anak.

Menurut penelitian terbaru yang dilakukan terhadap lebih dari 9.500 kunjungan orangtua ke klinik dokter anak, ditemukan bahwa 4,4 persen ayah dan 5 persen ibu terkena sindrom depresi atau post-partum depression.

“Fakta soal begitu banyak ayah baru mengalaminya adalah penting, karena depresi dapat memiliki konsekuensi serius jika tidak ditangani,” kata penulis studi utama, Erika Cheng yang juga seorang peneliti pediatrik di Indiana University School of Medicine di Indianapolis.

Dia melanjutkan, ayah yang depresi seringkali kurang berinteraksi dengan anak-anaknya, sehingga bisa berisiko muncul masalah kognitif dan perilaku. 

“Gejala depresi tersebut meliputi kesedihan, cepat marah, agitasi, dan kemarahan, butuh bantuan profesional,” ujar Cheng.

Dalam laporan yang dipublikasikan di JAMA Pediatrics, satu dari empat ibu mengalami depresi di beberapa titik selama fase kehamilan atau ketika anak-anak masih berusia belia.

Para ibu lebih sering terdiagnosis karena lebih banyak terlibat pada pengasuhan anak.

Padahal, depresi orangtua dapat memiliki efek kesehatan fisik dan mental jangka panjang bagi anak-anak.

American Academy of Pediatrics merekomendasikan, semua orangtua—baik ibu dan ayah—juga turut serta memeriksa kesehatan mental saat kehamilan atau setelah persalinan.

Dari penelitian ini, hanya 31 persen sampel penelitian adalah para ayah. Selain itu, terungkap, dari 806 kunjungan ketika ayah menyelesaikan kuesioner pemeriksaan depresi, 36 pria diperiksa positif depresi. Jumlah ini hampir setara dengan proporsi ibu yang didiagnosa serupa.

Namun, setelah dievaluasi lebih mendalam, hanya 12 orang yang benar-benar positif depresi. 

Temuan ini menunjukkan, banyak ayah tidak terdiagnosa dan tidak diobati untuk depresi.

Perlu dicatat, penelitian ini memiliki keterbatasan, karena hanya dilakukan di lima klinik pediatrik di Indianapolis, dan mungkin memiliki hasil berbeda di tempat lain. 

Gejala depresi pada ibu dan ayah mungkin berbeda. Misalnya, para ibu bisa saja tiba-tiba menangis ketika mengurus anaknya, sementara para ayah mungkin menjadi lebih cepat marah, mengonsumsi alkohol, atau mengubah kebiasaan kerja.

“Hampir semua orang tua baru lelah, tetapi jika seorang ayah (atau ibu) terus-menerus merasa sedih, tidak dapat menikmati hal-hal yang biasanya mereka nikmati atau merasa tertekan, mereka dapat mulai dengan berbicara dengan dokter anak mereka,” saran Dr. Craig Garfield, peneliti pediatrik di Northwestern University dan Lurie Children's Hospital of Chicago.

Transisi menjadi orangtua memang tidak selalu mulus, itu sebabnya jangan segan mencari bantuan.

“Anak-anak tumbuh dengan baik ketika orangtua berkembang,” kata Garfield.

https://lifestyle.kompas.com/read/2018/07/24/105105420/ayah-baru-juga-bisa-alami-depresi

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.