Salin Artikel

3 Hal yang Tak Boleh Dilakukan Saat Bayi Demam

Sebab, hampir setiap orangtua pernah mengalaminya, dan memiliki cara sendiri untuk mengatasinya.

Namun demikian, meskipun demam pada balita merupakan hal umum, tetapi toh masih ada hal-hal yang -ternyata, belum sepenuhnya dipahami oleh sebagian orangtua.

Berikut ini adalah tiga hal yang sebaiknya tidak dilakukan ketika anak kita sedang mengalami demam.

1. Langsung memberi obat 

Mengapa hal ini tak seharusnya langsung dilakukan?

Ya, demam ringan dengan suhu badan antara 37,6-37,9 derajat celcius tidak selalu merupakan pertandan yang buruk.

Pahamilah, bahwa kenaikan suhu tubuh tersebut bisa jadi merupakan cara tubuh melawan infeksi.

“Penelitian menunjukkan, jika kita sering menekan demam dengan obat, maka nantinya saat demam berat, akan perlu waktu lebih lama untuk pulih.”

Demikian dijelaskan Dr Dawn Lim, konsultan dokter anak di Kinder Clinic, Paragon Medical Center, Singapura.

Sebagai gantinya, orangtua dapat melakukan langkah pengganti alih-alih langsung memberikan obat.

Pertama, langkah-langkah sederhana seperti memberi bayi mandi dengan spons air bersuhu kamar, baik dilakukan untuk demam di bawah 38 derajat celsius.

Jika suhu badan masih naik, maka bisa dipertimbangkan untuk memberi parasetamo.

Jika obat ini masih belum membantu, Lim menyebut, orangtua sudah bisa mempertimbangkan untuk memberikan dosis ibuprofen -jika dia tidak ada riwayat alergi pada anak.

"Jangan hanya melihat angka pada termometer. Lihatlah pula kondisi anak itu,” kata Lim.

"Jika dia kelihatan tidak sehat, saran saya segeralah pergi ke dokter," sambung dia.

2. Menyelimuti anak agar berkeringat

Mengapa langkah ini tak boleh dilakukan pada saat anak sedang demam?

Tidak ada bukti ilmiah bahwa langkah ini berfungsi dan berdampak baik untuk mengatasi demam.

Faktanya, langkah tersebut malah bisa membuat demam memburuk, karena terjadi lonjakan suhu tubuh.

Kang Phaik Gaik, manajer perawat senior dan konsultan laktasi senior di Rumah Sakit Mount Alvernia, Singapura memberikan penjelasan itu.

Lantas, sebagai gantinya, orangtua bisa mulai menyingkirkan piyama dan sweater lengan panjang.

Dandani si kecil dengan pakaian tipis dan tetap nyaman di ruangan yang berventilasi baik, dengan jendela terbuka atau kipas berventilasi.

Pastikan untuk menawarkan banyak cairan untuk membuatnya tetap terhidrasi.

"Kita akan merasa jauh lebih sulit menurunkan demam pada bayi yang mengalami dehidrasi," kata Dr. Natalie Epton, dokter spesialis anak dan ahli neonatologi.

3. Kompres air dingin

Mengapa hal ini tak boleh dilakukan? Padahal, langkah ini sepertinya menjadi solusi logis untuk mengatasi demam, bukan?

Namun, Epton menyarankan untuk tidak melakukan langkah ini.

Suhu rendah yang tiba-tiba akan menyebabkan pembuluh darah kulit menutup, dan mengarahkan panas ke dalam.

"Artinya, meskipun si kecilmu akan merasa dingin di luar, dia akan tetap sama panasnya di dalam," tambah dia.

"Sebagai gantinya, orangtua bisa memberikan spons mandi, atau masukkan anak ke dalam bak berisi air bersuhu ruangan," saran Lim.

Saat selesai, Phaik Gaik mengngatkan orangtua untuk memperhatikan area ketiak dan selangkangan. Pastikan untuk mengeringkannya setelahnya.

Pantau suhu anak setiap 3-4 jam, dan hubungi dokter anak jika ia memiliki gejala seperti makan yang buruk, lekas marah, mengantuk, kelelahan, kesulitan bernapas, muntah, diare, dan ruam.

https://lifestyle.kompas.com/read/2020/06/03/105657220/3-hal-yang-tak-boleh-dilakukan-saat-bayi-demam

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.